Utama / Tampon

Fisiologi dari Siklus Menstruasi Normal

Diposting oleh Corrin K. Welt, MD
Editor: William F. Crowley, Jr., MD
Amy B. Middleman, MD, Ph.D., profesor pendidikan
Wakil Pemimpin Redaksi Catherine A. Martin, MD

Ringkasan

Secara konvensional, hari pertama menstruasi adalah hari pertama siklus (hari 1). Seluruh siklus dibagi menjadi dua fase: folikel dan luteal.

  1. Fase folikel dimulai dengan timbulnya menstruasi dan berakhir pada hari peningkatan yang cepat dalam konsentrasi hormon luteinizing (LH).
  2. Fase luteal dimulai pada hari peningkatan cepat dalam konsentrasi LH dan berakhir pada awal menstruasi berikutnya.

Durasi rata-rata siklus menstruasi wanita dewasa adalah 28-35 hari, di mana sekitar 14-21 hari jatuh pada fase folikuler dan 14 hari pada fase luteal. Di antara wanita berusia 20 hingga 40 tahun, ada fluktuasi yang relatif kecil dalam durasi siklus. Dibandingkan dengan periode usia ini, fluktuasi yang lebih signifikan dalam durasi diamati selama 5-7 tahun pertama setelah menarche dan 10 tahun terakhir sebelum penghentian menstruasi (Gbr. 3).

Dalam kebanyakan kasus, puncak dari durasi siklus menstruasi turun pada 25-30 tahun dan kemudian secara bertahap menurun sehingga wanita berusia 40 tahun memiliki siklus yang lebih pendek. Perubahan dalam interval menstruasi terjadi terutama karena perubahan fase folikuler, sedangkan durasi fase luteal relatif tidak berubah..

pengantar

Siklus menstruasi normal adalah proses siklik yang terkoordinasi dengan baik dari efek stimulasi dan penghambatan yang mengarah pada pelepasan satu telur matang dari kumpulan ratusan dan ribuan folikel primordial. Berbagai faktor terlibat dalam pengaturan proses ini, termasuk hormon, faktor parakrin, dan autokrin yang diidentifikasi hingga saat ini. Perubahan siklik dalam konsentrasi hormon adenohypophysis dan ovarium ditunjukkan pada gambar (Gbr. 1 dan Gbr. 2).

Fig. 1. Perubahan hormon selama siklus menstruasi normal. Perubahan berurutan dalam konsentrasi hormon hipofisis (FSH dan LH, panel kiri) dan ovarium (estrogen dan progesteron, panel kanan) dalam serum darah selama siklus menstruasi normal. Secara konvensional, hari pertama menstruasi adalah hari pertama siklus (ditunjukkan di sini sebagai hari ke-14).
Siklus ini dibagi menjadi dua fase: fase folikel - dari awal menstruasi ke peningkatan tajam dalam konsentrasi LH (hari 0) dan fase luteal - dari puncak konsentrasi LH ke menstruasi berikutnya. Untuk mengubah konsentrasi estradiol serum menjadi pmol / L (pmol / L), gandakan grafik dengan 3.67, dan untuk mengubah konsentrasi progesteron serum menjadi nmol / L (nmol / L), kalikan grafik dengan 3.18.

Fig. 2. Siklus menstruasi

Ulasan ini akan membahas fisiologi siklus menstruasi normal..

Fase dan durasi siklus menstruasi

Secara konvensional, hari pertama menstruasi adalah hari pertama siklus (hari 1). Siklus menstruasi dibagi menjadi dua fase: folikel dan luteal.

  1. Fase folikel dimulai dengan timbulnya menstruasi dan berakhir pada hari peningkatan yang cepat dalam konsentrasi hormon luteinizing (LH).
  2. Fase luteal dimulai pada hari peningkatan cepat dalam konsentrasi LH dan berakhir pada awal menstruasi berikutnya.

Durasi rata-rata siklus menstruasi wanita dewasa adalah 28-35 hari, di mana sekitar 14-21 hari jatuh pada fase folikel dan 14 hari pada fase luteal [1,2]. Di antara wanita berusia 20 hingga 40 tahun, fluktuasi yang tidak signifikan dalam durasi siklus dicatat. Dibandingkan dengan periode usia ini, fluktuasi yang lebih signifikan dalam durasi siklus menstruasi diamati selama 5-7 tahun pertama setelah menarche dan 10 tahun terakhir sebelum penghentian menstruasi (Gbr. 3) [1].

Fig. 3. Ketergantungan usia terhadap lamanya siklus menstruasi. Persentil yang ditampilkan untuk distribusi durasi siklus menstruasi tergantung pada usia diperoleh pada hasil untuk 200.000 siklus. Perpanjangan interval menstruasi terjadi pada wanita segera setelah menarke dan beberapa tahun sebelum menopause.

Dalam kebanyakan kasus, puncak dari durasi siklus menstruasi turun pada 25-30 tahun dan kemudian secara bertahap menurun sehingga wanita berusia 40 tahun memiliki siklus yang lebih pendek. Perubahan dalam interval menstruasi terjadi terutama karena perubahan fase folikuler, sedangkan durasi fase luteal relatif tidak berubah [3].

Lebih lanjut dalam artikel ini kita akan mempertimbangkan perubahan hormon, serta perubahan dalam ovarium dan endometrium yang terjadi pada berbagai fase siklus menstruasi..

Fase folikel awal

Fase folikel awal adalah periode ketika ovarium berada dalam keadaan aktivitas hormon terendah, yang mengarah ke konsentrasi estradiol dan progesteron yang rendah dalam serum darah (Gbr. 1). Ketika umpan balik negatif dari estradiol, progesteron, dan kemungkinan inhibin A pada kelenjar hipofisis dilepaskan dari efek penghambatan, pada fase akhir luteal / folikuler awal mengarah pada peningkatan frekuensi fluktuasi konsentrasi pelepasan gonadotropin (GnRH) dengan peningkatan selanjutnya dalam konsentrasi hormon folikel yang merangsang hormon (FSH). sekitar 30% [4]. Peningkatan sekresi FSH yang sedikit ini tampaknya melibatkan kumpulan folikel yang sedang berkembang.,

Konsentrasi serum inhibin B yang disekresikan oleh kumpulan folikel kecil yang dipilih adalah maksimal pada fase folikel awal dan dapat memainkan peran dalam menekan peningkatan lebih lanjut dalam konsentrasi FSH pada fase siklus ini (Gbr. 4) [8]. Juga pada saat ini ada peningkatan tajam dalam frekuensi fluktuasi konsentrasi LH, dari satu osilasi setiap 4 jam pada fase luteal akhir menjadi satu osilasi setiap 90 menit dalam fase folikel awal [9].

Fig. 4. Tingkat hormon: usia reproduksi yang lebih tua dan lebih muda. Nilai harian tingkat gonadotropin, steroid jenis kelamin, dan inhibin pada kelompok usia yang lebih tua (35-46 tahun; n = 21) ditunjukkan dalam warna merah, pada yang lebih muda (20-34 tahun; n = 23) - berwarna biru.

Fase folikel awal juga ditandai oleh fenomena neuroendokrin yang unik: perlambatan atau penghentian fluktuasi konsentrasi LH selama tidur, yang tidak terjadi pada waktu lain dari siklus menstruasi (Gbr. 5). Mekanisme proses saat ini tidak diketahui..

Fig. 5. Sekresi LH episodik ke dalam fase folikuler. Pola sekresi episodik LH selama fase folikel awal (RFF), menengah (SFF) dan akhir (PFF) dari siklus menstruasi. Hari 0 adalah hari peningkatan tajam dalam konsentrasi LH di tengah siklus. Dalam RFF, penekanan unik dari sekresi LH dalam fase tidur dicatat.

Ovarium dan endometrium. Pemeriksaan ultrasonografi tidak mengungkapkan adanya perubahan karakteristik ovarium pada fase siklus menstruasi ini, dengan pengecualian corpus luteum regresi yang kadang-kadang dapat dibedakan dari siklus sebelumnya. Endometrium selama menstruasi relatif seragam, setelah selesai menstruasi itu adalah lapisan tipis. Pada saat ini, folikel dengan diameter 3-8 mm biasanya divisualisasikan.

Fase folikel tengah

Peningkatan moderat dalam sekresi FSH pada fase folikel awal secara bertahap merangsang folliculogenesis dan produksi estradiol, yang mengarah pada pertumbuhan folikel dari kumpulan yang dipilih dalam siklus ini. Segera setelah beberapa folikel matang sebelum tahap antral, sel-sel granulosis mengalami hipertrofi dan membelah, yang mengarah pada peningkatan konsentrasi serum estradiol pertama (melalui stimulasi FSH aromatase) dan kemudian menghambat A.

Peningkatan produksi estradiol oleh mekanisme umpan balik negatif mempengaruhi hipotalamus dan kelenjar hipofisis, yang mengarah pada penurunan konsentrasi serum FSH dan LH, serta penurunan amplitudo osilasi LH. Sebagai perbandingan, generasi pulsa GnRH agak dipercepat dengan nilai rata-rata frekuensi osilasi LG - satu per jam (dibandingkan dengan satu dalam 90 menit pada awal fase folikuler). Agaknya, stimulasi GnRH terjadi karena akhir dari efek umpan balik negatif progesteron dari fase luteal sebelumnya. Perubahan ovarium dan endometrium. Dalam 7 hari pertama sejak menstruasi, dengan pemeriksaan ultrasonografi ovarium, folikel antral divisualisasikan, berukuran 9-10 mm. Peningkatan konsentrasi estradiol dalam plasma menyebabkan proliferasi endometrium, yang menjadi lebih tebal, jumlah kelenjar meningkat di dalamnya dan gambar "triple band" (tiga lapisan) muncul, yang terlihat selama pemeriksaan USG (Gbr. 2) [10].

Fase akhir folikuler

Konsentrasi serum estradiol dan inhibin A meningkat setiap hari selama minggu sebelum ovulasi, karena produksi hormon-hormon ini oleh folikel yang tumbuh. Konsentrasi FSH dan LH dalam serum pada saat ini berkurang karena efek umpan balik negatif dari estradiol dan, mungkin, hormon lain yang terbentuk di ovarium (Gbr. 1). Setelah menentukan folikel dominan, FSH menginduksi penampilan reseptor LH di ovarium dan meningkatkan sekresi faktor pertumbuhan intrauterin, seperti, misalnya, insulin-like growth factor-1 (IGF-1).

Perubahan ovarium, endometrium, dan selaput lendir saluran serviks. Pada fase folikel akhir, satu-satunya folikel dominan telah ditentukan, sisa kumpulan folikel yang matang berhenti dalam perkembangannya dan mengalami atresia. Ukuran folikel dominan bertambah 2 mm per hari sampai diameter dewasa 20-26 mm tercapai.

Peningkatan konsentrasi estradiol dalam serum menyebabkan penebalan endometrium uterus secara bertahap dan peningkatan jumlah dan "ekstensibilitas" (kristalisasi lendir) lendir serviks. Banyak wanita memperhatikan perubahan ini pada sifat lendir. Studi sampel mukosa saluran serviks selama siklus menstruasi menunjukkan konsentrasi puncak protein musin MUC5B pada fase folikuler akhir, yang mungkin penting ketika spermatozoa memasuki rongga rahim [11].

Fase luteal: pertumbuhan cepat dan ovulasi pertengahan siklus

Konsentrasi estradiol plasma terus meningkat hingga mencapai nilai maksimumnya sehari sebelum ovulasi. Kemudian fenomena neuroendokrin yang unik terjadi: pertumbuhan yang cepat di tengah siklus [12]. Pertumbuhan yang cepat merupakan transisi yang tajam dari mengendalikan sekresi LH oleh hormon ovarium (seperti estradiol atau progesteron) oleh mekanisme umpan balik negatif ke efek umpan balik positif yang tiba-tiba, menghasilkan peningkatan 10 kali lipat dalam konsentrasi LH dan peningkatan yang sedikit lebih kecil pada FSH serum (Gbr. 1 ) Selain estrogen dan progesteron, ada faktor-faktor lain yang diproduksi oleh ovarium yang berkontribusi terhadap peningkatan cepat dalam konsentrasi LH. Tidak mungkin untuk mencapai konsentrasi LH dalam serum yang serupa dengan yang diamati di tengah siklus dengan hanya memberikan estrogen dan progestin kepada wanita pada periode awal fase folikuler tengah [13].

Pada saat ini, frekuensi osilasi pulsa LG terjadi kira-kira satu kali per jam, tetapi amplitudo osilasi pulsa meningkat sangat. Transisi dari efek negatif ke efek umpan balik positif dalam mekanisme pelepasan LH saat ini kurang dipahami. Peningkatan jumlah reseptor GnRH dari kelenjar hipofisis dapat berkontribusi terhadap hal ini, tetapi dengan pengarahan GnRH yang diarahkan ke kelenjar hipofisis, perubahan mungkin tidak terjadi [14].

Perubahan ovarium. Pertumbuhan LH yang cepat memicu perubahan signifikan pada ovarium. Telur dalam folikel dominan melengkapi pembelahan meiosis pertamanya. Selain itu, sekresi lokal aktivator plasminogen dan sitokin lain yang diperlukan untuk proses ovulasi meningkat [15,16]. Sel telur dilepaskan dari folikel pada permukaan ovarium sekitar 36 jam setelah peningkatan cepat dalam konsentrasi LH. Kemudian ia bermigrasi ke bawah sepanjang tuba fallopi ke rongga rahim. Proses pecahnya folikel dan pelepasan sel telur berkaitan erat dengan pertumbuhan LH yang cepat; Oleh karena itu, mengukur konsentrasi LH dalam serum atau urin dapat digunakan untuk memperkirakan waktu ovulasi pada wanita infertil.

Bahkan sebelum telur dilepaskan, sel-sel granulosa di sekitarnya mulai meluteinisasi dan menghasilkan progesteron. Progesteron dengan cepat memperlambat generator pulsa LH dan, dengan demikian, pada akhir fase pertumbuhan cepat, pulsa LH menjadi kurang sering. Endometrium. Peningkatan konsentrasi progesteron serum secara bertahap memiliki efek mendalam pada lapisan bawah endometrium, yang menyebabkan berhentinya mitosis dan "pengorganisasian" kelenjar [17]. Perubahan ini dapat dideteksi oleh USG dalam waktu yang relatif singkat setelah ovulasi: gambar "strip tiga" menghilang, endometrium menjadi seragam cerah (Gbr. 2>) [10].

Fase luteal tengah dan akhir

Selama fase luteal tengah dan akhir, sekresi progesteron oleh corpus luteum [18] menyebabkan peningkatan konsentrasi secara bertahap. Ini, pada gilirannya, mengarah pada penurunan progresif dalam frekuensi fluktuasi konsentrasi LH menjadi satu osilasi dalam 4 jam. Fluktuasi konsentrasi progesteron mulai terjadi segera setelah perlambatan fluktuasi konsentrasi LH. Akibatnya, ada fluktuasi yang signifikan dalam konsentrasi serum progesteron selama fase luteal (Gambar 6) [19]. Inhibin A juga diproduksi oleh corpus luteum dan puncak konsentrasi dalam serum jatuh di tengah fase luteal. Sekresi Inhibin B hampir tidak ada dalam fase luteal (Gbr. 4). Konsentrasi serum leptin tertinggi di fase luteal [20].

Fig. 6. Fluktuasi LH merangsang pelepasan progesteron pada fase luteal tengah. Konsentrasi plasma hormon luteinizing dan progesteron dalam 24 jam pengambilan sampel darah dengan interval 10 menit pada wanita normal diperiksa pada fase luteal tengah. Ada korelasi yang nyata antara fluktuasi LH dan peningkatan konsentrasi progesteron plasma. Untuk mengubah konsentrasi progesteron serum menjadi nmol / L (nmol / L), kalikan dengan 3.18.

Pada fase luteal akhir, penurunan sekresi LH secara bertahap menyebabkan penurunan produksi progesteron dan estradiol secara bertahap oleh corpus luteum tanpa adanya telur yang dibuahi. Namun, ketika sel telur dibuahi, yang terakhir ditanamkan di endometrium dalam beberapa hari setelah ovulasi. Periode embrionik awal setelah pembuahan dimulai dengan produksi chorionic gonadotropin oleh embrio, yang mendukung produksi corpus luteum dan progesteron..

Perubahan pada endometrium. Penurunan pelepasan estradiol dan progesteron dari corpus luteum yang mundur menyebabkan berhentinya aliran darah ke endometrium, penolakan endometrium dan timbulnya menstruasi sekitar 14 hari setelah fase peningkatan cepat dalam konsentrasi LH. Menstruasi bukanlah penanda akurat kejadian hormonal dalam siklus menstruasi, karena ada variabilitas interindividu yang signifikan antara timbulnya penolakan endometrium dan penurunan konsentrasi hormon serum dalam fase luteal (Gbr. 2) [4]. Karena penurunan produksi steroid oleh corpus luteum, sistem hipotalamus-hipofisis dibebaskan dari aksi umpan balik negatif, ada peningkatan kadar FSH dan, dengan demikian, awal siklus berikutnya.

Terjemahan dibuat oleh spesialis dari Pusat Imunologi dan Reproduksi

Ovulasi

Waktu membaca: min.

Kehidupan setiap orang memiliki permulaan, dan ia berawal dari satu sel kecil - telur, yang tanpanya proses ovulasi tidak dimungkinkan. Kami akan mengungkapkan dalam artikel semua yang perlu Anda ketahui tentang ovulasi.

Perkembangan telur

Selama periode perkembangan embrio, ketika diferensiasi seksual telah terjadi, dalam indung telur seorang gadis yang belum lahir, sel-sel yang mendahului sel-sel reproduksi wanita, ovogony, mulai tumbuh dan berkembang. Sel-sel ini memiliki set kromosom ganda. Selanjutnya, setelah serangkaian perubahan, sel-sel kehilangan setengah dari materi genetik. Pada saat kelahiran, gadis di ovarium mengandung sekitar dua hingga tiga juta telur. Tetapi banyak dari mereka mati pada masa pubertas, dan sekitar tiga ratus hingga empat ratus ribu telur tersisa. Sebagai perbandingan, sel-sel reproduksi pria, yang diproduksi dan matang secara konstan dalam jutaan kuantitas selama masa pubertas, sel telur wanita dalam masa reproduksi hanya empat hingga lima ratus.

Bagaimana ovulasi terjadi?

Gejala Ovulasi

Ovulasi dapat disertai dengan beberapa gejala karakteristiknya, sensasi yang muncul pada seorang wanita selama periode ini.

Selama pematangan folikel, sebelum proses itu sendiri - ovulasi, hari siklus sekitar dua belas, seorang wanita mungkin memiliki perasaan sakit yang menyakitkan di perut bagian bawah. Hal ini disebabkan oleh fakta bahwa kapsul folikel diregangkan dan karena peningkatan tekanan cairan folikel di atasnya. Kemudian rasa sakit dapat berkembang menjadi lebih kuat dan lebih tajam, terutama pada saat pelepasan sel telur, karena pecahnya dinding folikel..

Juga, pada malam ovulasi, mungkin ada perasaan tidak nyaman pada kelenjar susu: pembengkakannya, peningkatan sensitivitas paralosa. Ini disebabkan oleh perubahan tajam pada latar belakang hormonal..

Mereka mencatat peningkatan hasrat seksual untuk lawan jenis - libido. Keadaan ini dijelaskan oleh kebutuhan untuk melakukan fungsi reproduksi dan prokreasi.

Hanya sedikit, hampir tidak terlihat bagi seorang wanita, bercak dari vagina dapat terjadi. Ini terjadi setelah ovulasi, setelah menstruasi, telah terjadi, dan ketika dinding folikel telah robek, kerusakan pada pembuluh yang memasok folikel juga telah terjadi. Kemudian, melalui tuba falopii dan rongga rahim, darah bisa masuk ke vagina.

Dimungkinkan untuk memperburuk indera penciuman pada periode sebelumnya, serta saat ovulasi, perubahan sensasi rasa, perubahan keadaan emosi.

Tanda-tanda ovulasi objektif

Mereka dapat ditentukan hanya dengan inspeksi, baik dengan metode instrumental, atau dengan mengukur suhu basal. Selama pemeriksaan ginekologis, dokter mengamati sedikit pelunakan serviks, perpindahannya di panggul lebih dekat ke depan, pembukaan faring rahim eksternal, pencairan lendir serviks. Semua proses ini ditujukan pada bagian terbaik sperma ke sel telur dan pembuahan awal. Metode lain, seperti USG, memastikan proses pada saat penelitian. Seluruh siklus menstruasi, ovulasi yang terjadi di dalamnya, tidak menempati, oleh karena itu, metode USG menentukan persiapan ovulasi, atau keberadaannya, atau proses yang sudah selesai.

Menurut metode pengukuran suhu basal, pada hari ovulasi, Anda dapat melihat penurunan kurva suhu dari nilai rata-rata, dan kemudian naik tajam, yang diatur oleh perubahan dalam pelepasan besar estrogen, dan kemudian, setelah pembentukan corpus luteum, peningkatan produksi progesteron, yang mempengaruhi pusat termoregulasi, yang mempengaruhi pusat termoregulasi..

Ketika ovulasi terjadi, berapa lama berlangsung

Rata-rata, secara umum diterima bahwa telur dilepaskan di suatu tempat pada hari keempat belas dari siklus menstruasi, dengan durasi siklus dua puluh delapan hari. Dalam kondisi seperti itu, sangat sederhana untuk menghitung ovulasi (pada hari mana ovulasi, berapa durasinya, dll.), Terlepas dari metode perhitungan yang dipilih.

Telur memiliki harapan hidup dua belas hingga dua puluh empat jam. Dalam beberapa sumber saya menggambarkan periode yang lebih lama dari keberadaannya, yang pada prinsipnya tidak dikecualikan, karena banyak faktor yang mempengaruhi masa hidup sel reproduksi, baik dari luar maupun dari dalam. Dalam artikel kami, statistik rata-rata diberikan, tetapi bahkan waktu hidup sel ini cukup untuk pembuahan.

Karena itu, jika kehamilan direncanakan, ovulasi dapat dihitung secara online dengan kalkulator. Dalam program yang, sesuai dengan siklus menstruasi, hari-hari sebelum ovulasi dan ovulasi itu sendiri akan sepenuhnya ditunjukkan, bersama dengan hari-hari lain dari siklus untuk bulan berjalan dan beberapa bulan sebelumnya..

Tanda-tanda Ovulasi

Tanda-tanda ovulasi dapat dibagi menjadi subyektif, yang hanya dapat dirasakan oleh seorang wanita, dan objektif, yang dievaluasi oleh dokter.

Tanda-tanda ovulasi subyektif

Tidak semua wanita perlu merasakan perubahan apa pun di tubuh mereka selama ovulasi yang sedang berlangsung atau menjelang malam. Namun seringkali, gejala ovulasi pada wanita masih ada.

Nyeri di perut bagian bawah, sebagai gejala yang paling umum, mulai muncul beberapa hari sebelum pelepasan telur yang diperkirakan. Dan itu bisa menyakitkan, menarik di alam, tanpa mengubah ritme kehidupan yang biasa. Ada rasa sakit karena tekanan cairan folikuler dan perpanjangan kapsul folikel. Setelah itu, folikel pecah dan sel telur dilepaskan, yang dapat disertai dengan rasa sakit yang hampir akut di perut bagian bawah, lebih sering dari sisi ovulasi yang telah terjadi. Tapi itu tidak berlangsung lama, sampai beberapa menit, setelah itu mereda, dan masuk ke perasaan tidak nyaman di perut bagian bawah karena fakta bahwa setelah pecahnya folikel dominan masih ada permukaan luka kecil. Tetapi nyeri jenis ini tidak selalu muncul persis seperti yang dijelaskan. Tanda-tanda ovulasi pada seorang wanita, sensasinya murni individu.

Perubahan persepsi selama ovulasi dimanifestasikan dalam bentuk eksaserbasi rasa, sensasi penciuman. Seorang wanita dapat bereaksi tajam terhadap bau, lebih suka makan sesuatu yang biasanya tidak termasuk dalam makanan sehari-harinya. Dengan kata lain, labilitas psiko-emosional dimungkinkan, dari perubahan suasana hati, dari tawa hingga air mata. Semua perubahan ditentukan oleh perbedaan hormon yang sama.

Juga, banyak yang bisa dikatakan tentang tanda-tanda ovulasi, sensasi, keputihan dari saluran genital yang dapat muncul sebagai gejala. Alokasi biasanya menjadi berlimpah, transparan, lendir. Yang disebut "utas" pembuangan selama periode waktu ini panjang dan elastis. Tentu saja, jika tidak ada penyakit menular pada alat kelamin. Dalam hal ini, gejalanya tidak dapat diandalkan. Alokasi dihasilkan dari pembukaan tenggorokan uterus eksternal dan pencairan lendir serviks. Ini terjadi beberapa hari sebelum dimulainya ovulasi beberapa saat setelah selesai. Ketika cairan menjadi lebih padat, kental dan berubah warna dari transparan menjadi putih, dalam hal ini dimungkinkan untuk menilai penghentian sel telur..

Pertumbuhan libido. Ini adalah ketertarikan seksual yang meningkat pada jenis kelamin laki-laki, semua seperti sebelumnya, diatur oleh hormon (merangsang folikel dan luteinisasi). Itu dikandung oleh alam untuk melakukan tugas reproduksi tubuh..

Ovulasi itu sendiri, tanda, gejala, sensasi diciptakan oleh alam untuk menghasilkan dan memenuhi fungsi persalinan wanita.

Tanda-tanda ovulasi objektif

Dengan pemeriksaan obyektif dari dokter kandungan selama ovulasi, Anda dapat mengevaluasi beberapa parameter manifestasinya.

Edema minor dimungkinkan karena pengaruh hormon perangsang folikel, yang digantikan oleh aksi hormon luteinisasi. Pada dasarnya, edema terlokalisasi di area kelenjar susu, juga pada ekstremitas bawah, yang dapat terlihat tidak hanya oleh dokter, tetapi juga untuk wanita..

Untuk perjalanan terbaik sperma dan mencapai sel telur, di bawah pengaruh progesteron, lendir serviks mencair ketika ovulasi telah terjadi - tanda-tanda ekskresi cukup terlihat. Akibatnya, dokter dapat melihat benang lendir transparan, yang viskositasnya berkurang, ini adalah karakteristik paling khas pada hari ovulasi, tanda-tanda yang dapat terlihat oleh wanita itu sendiri.

Dalam hal pengukuran harian suhu basal, lebih baik jika dalam tiga bulan, dokter dapat menilai penurunan suhu pada grafik di tengah siklus sebagai saat sebelum ovulasi, dan kenaikan tajam suhu, sementara ovulasi telah terjadi. Akibatnya, keberadaan ovulasi terdeteksi secara akurat.

Salah satu tanda obyektif yang mungkin dilewatkan wanita adalah bercak minor. Mereka dapat muncul dalam bentuk tetesan darah yang dihasilkan dari kerusakan pembuluh darah selama pecahnya folikel dan pelepasan sel telur. Fitur ini dapat dikaitkan dengan subyektif dan obyektif. Tapi pada prinsipnya dia absen.

Dan akhirnya, metode diagnostik USG akan secara akurat dan tidak dapat disangkal menentukan perubahan struktural dalam ovarium yang merupakan karakteristik ovulasi atau periode "sebelum" dan "setelah".

Akibatnya, muncul pertanyaan, apa saja tanda-tanda setelah ovulasi? Semua gejala setelah ovulasi berangsur-angsur melemah dan hilang sama sekali ketika telur mati. Alokasi menjadi lebih kental dan kehilangan transparansi, rasa sakit menghilang, seperti pembengkakan, saluran serviks menutup, dan tanda-tanda USG berhubungan dengan fase kedua dari siklus menstruasi.

Ketika ovulasi telah berakhir, tanda-tanda kehamilan dapat segera muncul, baik subyektif maupun obyektif, jika terjadi pembuahan tepat waktu..

Juga, tentu saja, Anda dapat menemukan informasi yang menunjukkan tanda-tanda ovulasi (forum saran wanita), tetapi perlu diingat bahwa setiap organisme adalah individu, dan pendekatan harus ditemukan secara eksklusif untuk setiap wanita.

Fase ovulasi

Ovulasi adalah proses berulang berulang dalam tubuh wanita yang bertujuan melakukan fungsi reproduksi..

Fase folikel

Periode waktu ini dimulai pada hari pertama menstruasi. Di bawah pengaruh hormon perangsang folikel yang dikeluarkan oleh kelenjar hipofisis, sejumlah folikel secara bertahap mulai matang di ovarium. Setelah sekitar empat belas hari (tetapi angka ini adalah individu untuk setiap wanita), satu folikel dominan matang, lebih jarang beberapa. Fase berakhir dengan ovulasi..

Fase ovulasi

Ini terjadi pada saat kapsul folikel pecah di bawah tekanan yang meningkat dari cairan folikel yang terakumulasi, sebagai akibatnya telur meninggalkannya. Fase ini adalah yang terpendek, dibutuhkan sekitar dua belas hingga dua puluh empat jam, lebih jarang. Hal ini disebabkan oleh umur sel kuman, yang setelah proses pelepasan ditangkap oleh vili tuba fallopi (fimbriae) dan memasuki tuba fallopi, tempat pembuahan dapat terjadi jika sperma memasuki saluran genital seorang wanita. Sebenarnya, masa hidup sel telur, pergerakannya di jalan menuju pembuahan adalah fase ovulasi.

Fase luteal

Setelah telur meninggalkan folikel, tubuh kuning terbentuk di tempat ini di bawah pengaruh hormon luteinizing. Ini melakukan fungsi menyediakan kondisi untuk terjadinya kehamilan, mensekresi progesteron untuk tujuan ini. Jika kehamilan tidak terjadi, corpus luteum berkurang (hancur), dan beberapa hari setelah itu, menstruasi terjadi. Ketika sel telur telah dibuahi, maka fungsi corpus luteum untuk beberapa waktu, memastikan pertumbuhan normal dan perkembangan kehamilan. Fase luteal adalah fase setelah ovulasi.

Semua fase siklus ovulasi adalah bagian integral dari seluruh siklus menstruasi. Salah satu peristiwa terpenting di antaranya adalah ovulasi. Fase-fase siklus bergantung pada kehadirannya, ia juga menentukan kesuburan seorang wanita, yaitu, kemampuan untuk melakukan fungsi reproduksi..

Fase Corpus luteum

Untuk fungsi penuh dari tubuh wanita dan tugas reproduksi, ada, antara lain, struktur seperti korpus luteum. Fungsinya tidak dapat diperkecil, jadi Anda harus membiasakan diri dengannya..

Definisi

Corpus luteum adalah kelenjar sementara yang terbentuk di ovarium dan menghasilkan progesteron.

Siklus hidup tubuh kuning

Apa corpus luteum, berapa banyak setelah ovulasi yang harus diambil untuk menentukannya? - kami akan mengungkapkan ini dan pertanyaan lain di bagian ini.

Setelah ovulasi, korpus luteum terbentuk di daerah folikel, yang sobek. Di sini, jaringan digantikan oleh sel-sel granulosa, yang membelah, meningkat jumlahnya. Pembuluh baru terbentuk di sini yang memasok oksigen dan nutrisi ke jaringan dalam darah. Akibatnya, tubuh kuning muncul. Sel-sel granulosa mengandung lutein, yang memberi kelenjar warna kuning. Dan dari kata Latin luteum - kuning, namanya berasal dari fase siklus itu sendiri dan hormon yang terkait dengannya.

Siklus hidup kelenjar dibagi menjadi beberapa tahap. Tahap pertama adalah nukleasi. Selama periode ini, bentuk tubuh kuning. Ini terjadi di lokasi ovulasi dan di salah satu ovarium yang terlibat. Jika terjadi ovulasi di kedua ovarium, dua korpus kecapi atau lebih terbentuk, sesuai dengan jumlah folikel yang telah dipromosikan. Setelah ovulasi terjadi, korpus luteum pada ultrasonografi akan muncul.

Berikut ini adalah tahap perkembangan dan pertumbuhan kelenjar "sementara". Dalam prosesnya, kelenjar tidak hanya bertambah besar, tetapi juga fungsinya "mekar". Durasi periode ini adalah sekitar dua hari. Dan sejak saat itu, corpus luteum siap untuk produksi hormon.

Kemudian muncul fase produksi hormon. Pada tahap ini, progesteron, atau cara lain, hormon kehamilan mulai disintesis. Progesteron menyediakan semua kondisi untuk penampilan sel telur, implantasi dan perkembangannya. Jika kehamilan tidak terjadi, sintesis progesteron berkurang. Di hadapan sel telur janin, hormon terus disintesis oleh corpus luteum hingga pembentukan plasenta..

Namun tetap saja, jika pembuahan tidak terjadi, korpus luteum setelah ovulasi berkurang. Ini mengurangi ukuran dan benar-benar menghilang pada saat menstruasi. Tahap ini disebut degradasi corpus luteum..

Nilai progesteron

Progesteron, hormon kehamilan, diproduksi dalam fase luteal dari siklus menstruasi, menyediakan kondisi untuk pembuahan dan perkembangan kehamilan selanjutnya yang menguntungkan. Di bawah aksinya, ada perubahan dalam konsistensi serviks (melunak), pencairan lendir serviks, untuk perjalanan sperma yang lebih baik ke dalam rongga rahim, dan kemudian ke tuba falopi. Juga, progesteron menyiapkan mukosa uterus (endometrium) untuk implantasi sel telur janin dan menghambat perkembangan dan pematangan folikel lebih lanjut, sehingga mencegah munculnya telur baru, melemaskan lapisan otot rahim, mencegah penghentian kehamilan, dan menyiapkan kelenjar susu untuk menyusui di masa mendatang..

Corpus luteum mensintesis progesteron pada hari kedua atau keempat keberadaannya. Jika pembuahan belum terjadi, maka produksi hormon menurun tajam dan berhenti. Ketika konsepsi telah terjadi, korpus luteum mendukung kehamilan karena progesteron. Fungsinya dilakukan sampai pembentukan plasenta, yang akan mengambil fungsi ini. Tetapi, terlepas dari kenyataan bahwa plasenta telah terbentuk, korpus luteum berfungsi dan mensintesis hormon sampai sekitar empat belas hingga enam belas minggu kehamilan. Tetapi untuk mendukung aktivitas fungsional corpus luteum, dalam situasi ini, chorionic gonadotropin diperlukan. Ini disintesis oleh selaput telur janin. Dengan demikian, durasi corpus luteum berlanjut selama kehamilan berlangsung (tetapi tidak lebih dari 16 minggu). Meskipun, ada beberapa kasus ketika kelenjar hadir selama seluruh periode kehamilan, dan ini tidak dianggap sebagai patologi.

Parameter digital kelenjar sementara

Ukuran kelenjar sementara mencapai maksimum pada minggu-minggu pertama kehamilan, ketika progesteron secara aktif disintesis. Ketika mengukur corpus luteum pada ultrasound setelah ovulasi mencapai diameter 10 - 15 mm, jika terjadi penyimpangan dari parameter ini, wanita tersebut perlu pemantauan ketat dalam dinamika. Karena aktivitas fungsionalnya tergantung pada ukuran corpus luteum.

Jika cemara kuning berukuran kurang dari 10 mm, dalam hal ini akan menghasilkan lebih sedikit progesteron, dan sebagai hasilnya, nada otot rahim akan meningkat dan pemutusan kehamilan dapat terjadi.

Jika ukuran korpus luteum setelah ovulasi, ketika kehamilan sudah dimulai, melebihi tanda 15 mm (biasanya 20-30 mm atau lebih), maka kita berhadapan dengan kista corpus luteum. Tidak berbahaya untuk memprediksi kehamilan, karena produksi hormon tidak bergantung padanya. Tetapi komplikasi dapat terjadi dalam kasus torsi kista, atau pecahnya. Kondisi ini memerlukan perawatan bedah segera. Dalam kehamilan ini, tidak ada yang dalam bahaya.

Tanda-tanda subjektif dari corpus luteum

Seorang wanita dapat mengevaluasi penampilan kelenjar baru di dalam tubuh sesuai dengan perasaannya, keluarnya lendir dari saluran genital, peningkatan sensitivitas kelenjar susu, dan sebagainya, terkait dengan efek progesteron. Terutama salah satu efeknya dinyatakan pada kurva suhu basal, jika ada. Suhu tubuh selama ovulasi, menurut suhu basal, menurun karena pelepasan estrogen. Dan suhu tubuh setelah ovulasi pada kurva ditampilkan sebagai lompatan, yang terkait dengan aksi progesteron pada pusat termoregulasi di otak. Dan dalam hal ini, suhu tubuh 37 setelah ovulasi dan di atasnya akan menjadi norma, dan ketika kehamilan terjadi, itu bisa tetap sepanjang trimester pertama, jika Anda terus mengukur suhu basal..

Dari semua hal di atas, berarti ovulasi, korpus luteum dalam ovarium adalah peristiwa yang berurutan dan dua struktur integral yang saling melengkapi dan tidak dapat berdiri sendiri..

Nyeri saat ovulasi

Sangat sering, tetapi tidak selalu, ovulasi dapat disertai dengan beberapa gejala, salah satunya adalah rasa sakit. Mari kita pertimbangkan secara lebih terperinci pelokalan dan manifestasinya..

Nyeri saat ovulasi di perut bagian bawah (normal)

Nyeri yang paling khas selama ovulasi dan nyeri sebelum ovulasi adalah nyeri di perut bagian bawah. Mereka terkait dengan proses fisiologis yang terjadi selama periode siklus ini. Karena selama pematangan folikel dominan, produksi cairan folikel di dalamnya meningkat, yang memberikan tekanan pada dinding folikel. Akibatnya, iritasi reseptor terjadi, dan nyeri tarikan di perut bagian bawah mungkin muncul, lebih sering dari sisi folikel pematangan. Rasa sakit ini tidak patologis..

Nyeri selama ovulasi disebabkan oleh pecahnya dinding folikel, pelepasan sel telur dan pelanggaran integritas pembuluh yang memasok folikel dominan. Jenis sensasi ini mungkin lebih intens daripada yang sebelumnya, tetapi tidak terlalu mengubah kondisi umum wanita dan gaya hidupnya yang biasa..

Setelah ovulasi terjadi, rasa sakit itu seharusnya hilang. Tetapi beberapa wanita mencatat perpanjangan rasa sakit, meskipun tidak sekuat dibandingkan dengan nyeri ovulasi. Ini disebabkan oleh pecahnya pembuluh darah yang sama dan penampakannya, meskipun tidak signifikan, tetapi masih melukai permukaan di ovarium. Ini adalah rasa sakit yang sama setelah ovulasi, tetapi hanya menimbulkan sedikit ketidaknyamanan.

Tetapi, jika setelah ovulasi, perut bagian bawah terasa sakit untuk waktu yang lebih lama, penyebabnya mungkin adalah timbulnya kehamilan. Karena implantasi sel telur janin di endometrium terjadi dengan peleburan pembuluh darah dan jaringan di bawah aksi enzim proteolitik tertentu. Dalam situasi ini, perlu untuk menilai tambahan kondisi umum tubuh dan penampilan gejala-gejala lain dari karakteristik kehamilan.

Nyeri patologis di perut bagian bawah

Nyeri itu sendiri tidak dapat dievaluasi oleh siapa pun selain wanita yang mengalaminya. Oleh karena itu, perlu untuk membedakan norma dari patologi. Dalam hal ini perlu mencari bantuan medis?

Minimal, Anda harus berkonsultasi dengan dokter dan menjalani pemeriksaan jika, selama ovulasi, perut bagian bawah terasa sakit seperti saat menstruasi. Sensasi seperti itu dapat disebabkan oleh berbagai gangguan hormonal, dan akibatnya, pelanggaran proses fisiologis ovulasi.

Juga, jika selama ovulasi, perut bagian bawah sakit dan rasa sakit meningkat dengan cepat, Anda harus segera mencari bantuan medis. Hal ini dimungkinkan dengan aproteksi ovarium, ketika sebagai akibat dari ovulasi, atau proses lain, ada pelanggaran terhadap integritas jaringan ovarium dan, oleh karena itu, pembuluh darah. Akibatnya, perdarahan dimulai pada jaringan ovarium dan rongga perut. Paling sering, kondisi ini berkembang di ovarium kanan, karena lebih baik disuplai dengan darah oleh arteri ovarium kanan, yang berangkat langsung dari aorta abdominalis. Rasa sakit seperti itu dapat muncul ketika kista ovarium pecah, bertepatan dengan fase ovulasi, torsi kaki kista. Pasokan darah terganggu dan nekrosis jaringan terjadi, yang memicu rasa sakit parah.

Ada banyak diagnosis dan kondisi patologis sistem reproduksi wanita, di mana ada rasa sakit yang berlebihan di perut bagian bawah. Sangat jangan memecahkan masalah ini sendiri. Bagaimanapun, konsekuensi dari rasa sakit mungkin tidak dapat diprediksi.

Nyeri lain saat ovulasi

Sayangnya, bukan hanya perut yang bisa sakit. Dan terkadang manifestasi ovulasi tidak hanya berupa rasa sakit di perut bagian bawah. Kelenjar susu juga berada di bawah todongan senjata. Pengaruh hormon, perubahannya menyebabkan reaksi langsung pada bagian dari organ berpasangan ini. Dada sakit setelah ovulasi, yang merupakan konsekuensi dari pengaruh hormon progesteron, yang mempersiapkan kelenjar susu untuk kemungkinan laktasi. Akibatnya, ada sedikit pembengkakan pada jaringan kelenjar susu, dan karena ini, rasa sakit terjadi. Tetapi dalam hal ini, Anda perlu membedakan rasa sakit. Mungkin adanya proses patologis - mastopati, atau jenis patologi lainnya. Untuk mengidentifikasi mereka, wanita menjalani pemeriksaan USG kelenjar susu atau mamografi, tergantung pada usia.

Cara mengobati nyeri ovulasi

Tergantung pada jenis rasa sakitnya, pertanyaannya menjadi: apakah mereka perlu dirawat? Faktanya adalah jika rasa sakitnya parah dan membutuhkan obat, maka ini adalah kesempatan untuk mengunjungi dokter. Dalam kasus ketika patologi organ reproduksi wanita tidak ditemukan, dan rasa sakit berlanjut, maka dokter meresepkan obat penghilang rasa sakit atau obat anti-inflamasi. Juga, untuk mengurangi proses eksitasi di otak dengan latar belakang rasa sakit, menyebabkan ketidaknyamanan, obat penenang dapat digunakan. Tetapi semua ini hanya setelah pemeriksaan menyeluruh dan seperti yang ditentukan oleh dokter yang hadir.

Ada metode "perawatan", atau lebih tepatnya koreksi kondisi Anda selama ovulasi dengan menghilangkan makanan tertentu dari makanan Anda, seperti minuman berkarbonasi, kopi kental, cokelat, hidangan pedas dan pedas. Anehnya, ini mungkin tidak terdengar, tetapi pengecualian produk-produk ini, untuk sementara waktu, dari diet dapat meredakan rasa sakit.

Bagaimanapun, jika rasa sakit muncul selama ovulasi, perlu untuk memahami penyebabnya, dan, jika mungkin, cobalah untuk menghilangkannya..

Ovulasi terlambat

Ovulasi adalah proses di mana kesuburan wanita tergantung, kemampuannya untuk memberikan keturunan. Tetapi jika proses ini terganggu, dapatkah fungsi reproduksi terganggu, atau dapatkah itu merupakan varian dari norma? Kami akan menemukan jawaban untuk ini dan pertanyaan lain di artikel ini..

Apa itu keterlambatan ovulasi?

Istilah keterlambatan ovulasi berarti pergeseran tanggal ovulasi ke fase kedua dari siklus menstruasi. Fenomena ini cukup langka, tetapi masih terjadi. Tidak selalu terlambat ovulasi adalah patologi. Sangat sering, pada wanita sehat, ovulasi pada fase kedua dari siklus menstruasi dapat diamati. Terlebih lagi, fenomena ini diterima sebagai ciri individu dari tubuh. Bisakah ovulasi terlambat dengan siklus 28 hari? Terlepas dari durasi siklus menstruasi, ovulasi bisa terlambat. Misalnya, dengan durasi siklus dua puluh delapan hari, ovulasi dapat terjadi bukan pada hari ketiga belas - empat belas, tetapi pada hari keenam belas - delapan belas. Dan dengan siklus yang lebih lama, misalnya, pada tiga puluh lima hari, itu akan terjadi pada tanggal dua puluh, dan ini juga bisa menjadi varian dari norma, mengingat kurangnya patologi organik. Karena itu, apa yang dikatakan ovulasi terlambat pada siklus 28 hari, hanya pemeriksaan menyeluruh yang akan menentukan.

Penyebab Ovulasi Terlambat

Mengapa tidak ada ovulasi? Jika kita menganggap keterlambatan ovulasi bukan sebagai varian dari norma, tetapi sebagai manifestasi dari patologi yang mungkin, maka manifestasi seperti itu dapat terjadi di hadapan situasi berikut:

Penyakit infeksi dan peradangan pada organ panggul, terutama untuk penyakit yang mempengaruhi rahim.

Aborsi baru-baru ini, kelahiran, atau aborsi spontan. Semua ini terkait dengan perubahan tajam pada latar belakang hormon, dan dalam kasus aborsi medis, juga perubahan hormon secara paksa..

Kekurangan massa tubuh menyebabkan kedua ovulasi terlambat dan tidak adanya. Ini karena kurangnya lemak subkutan, yang dibutuhkan seorang wanita untuk menjaga keseimbangan estrogen agar folikel dewasa.

Peningkatan aktivitas fisik mengarah pada munculnya ovulasi lambat, biasanya ditemukan pada atlet. Dan asupan tambahan agen doping menyebabkan siklus anovulasi pada usia reproduksi..

Dan, tentu saja, stres dan tekanan psikologis tidak dibiarkan tanpa pengawasan. Karena korteks serebral adalah penghubung pertama dalam pengaturan semua proses yang terkait dengan kehidupan siklik tubuh perempuan.

Reaksi yang serupa dari organisme terhadap perubahan iklim adalah mungkin..

Ovulasi dan menstruasi terlambat

Secara alami, semua proses dalam tubuh saling berhubungan. Ini terutama berlaku untuk sistem reproduksi wanita. Tetapi dalam kasus keterlambatan ovulasi pada wanita, mungkin tidak ada hubungan dengan menstruasi. Menstruasi dapat muncul pada hari yang seharusnya oleh wanita, dan durasi mereka tidak akan berubah dalam mode sebelumnya. Tapi, ovulasi yang diharapkan mungkin terlambat.

Cara mengidentifikasi terlambat ovulasi

Untuk menentukan ovulasi pada prinsipnya, termasuk terlambat, dan memang, untuk mengetahui apakah sudah terlambat atau tidak, Anda akan memerlukan pengukuran rutin suhu basal selama setidaknya tiga bulan. Ini adalah grafik suhu basal yang akan dengan jelas menunjukkan kapan ovulasi terlambat terjadi, pada hari mana dari siklus menstruasi.

Akhir ovulasi dan kehamilan: kapan tes ovulasi akan muncul

Paling sering, masalah keterlambatan ovulasi membuat wanita khawatir merencanakan kehamilan. Ketika ovulasi terjadi di tengah siklus, tidak sulit untuk menghitung "hari keberuntungan" dan mulai hamil. Tetapi jika terlambat ovulasi ditentukan, kapan harus melakukan tes cepat ovulasi? Untuk tujuan ini, perlu mengetahui tanggal timbulnya menstruasi, durasi rata-rata siklus menstruasi, dan tidak melakukan tanpa mengukur suhu basal. Juga, jika seorang wanita memiliki tanda-tanda ovulasi subyektif, dengarkan tubuhnya. Semua metode ini dapat digunakan secara terpisah, tetapi untuk data yang lebih andal lebih baik menggabungkannya..

Untuk mencapai hasil yang akurat, lebih baik berkonsultasi dengan spesialis. Dengan bantuan pemeriksaan ginekologis, tes laboratorium untuk hormon yang sesuai, serta melalui diagnostik ultrasound, dokter akan paling andal menentukan tanda-tanda keterlambatan ovulasi..

Bahkan setelah terlambat ovulasi, kehamilan dapat terjadi jika semuanya dihitung dengan benar. Hal utama dari keadaan untuk pembuahan dan perkembangan kehamilan adalah kehadiran tiga belas hingga empat belas hari sebelum dimulainya menstruasi berikutnya. Tapi ini bukan kalimat ketika periode postovulasi lebih pendek dari periode yang ditentukan, jika tubuh wanita sehat, masalah dengan penampilan kehamilan mungkin tidak terjadi. Tetapi jika terlambat ovulasi didiagnosis, kapan tes kehamilan akan menunjukkan hasilnya? Dalam kasus apa pun, bahkan jika ada keterlambatan ovulasi, waktu tes kehamilan tidak berbeda dari biasanya. Sejak hari pertama penundaan dugaan menstruasi, salah satu tes cepat harus menunjukkan adanya kehamilan, jika ada. Tes didasarkan pada penentuan kualitatif hormon chorionic gonadotropin (hCG), yang mulai disintesis oleh selaput janin, dan terdeteksi dalam urin seorang wanita hamil. Jika tidak ada kehamilan, terlepas dari tanggal ovulasi, tes akan negatif. Tapi ada pengecualian untuk aturan itu. Hasil tes bisa positif palsu atau negatif palsu jika tanggal kedaluwarsa tes telah kedaluwarsa, strip tes yang rusak, kondisi tes telah dilanggar, adanya proses tumor dalam tubuh, kehamilan mati, kehamilan ektopik, kehamilan uterus terganggu.

Untuk menghindari kesalahan, perlu melakukan beberapa tes kontrol, berkonsultasi dengan spesialis, menjalani studi laboratorium pada konten kuantitatif hCG.

Banyak wanita, mengetahui bahwa mereka mengalami ovulasi yang terlambat, datang ke forum tentang hal ini. Tentu saja, wanita cenderung berbagi emosi dan memberikan nasihat, tetapi untuk menyelesaikan masalah lebih baik menghubungi spesialis yang berpengalaman.

HCG selama ovulasi

Untuk merencanakan keluarga, pasangan menjalani pemeriksaan panjang untuk mendapatkan keturunan yang sehat. Tetapi itu terjadi ketika ada kurangnya ovulasi, infertilitas didiagnosis. Dalam hal ini, mereka resor untuk menghilangkan penyebab yang menyebabkan anovulasi, meresepkan perawatan jangka panjang. Juga, salah satu metode pengobatan dan perang melawan infertilitas genesis onovulasi adalah induksi ovulasi dengan obat-obatan hormonal. Human chorionic gonadotropin (hCG) juga termasuk dalam salah satu obat ini..

Hormon HCG

Human chorionic gonadotropin adalah hormon yang diproduksi selama kehamilan oleh selaput janin dari embrio. Biasanya, wanita tidak hamil yang sehat tidak memiliki darah di darahnya. Atau dapat dideteksi dalam jumlah kecil sebagai hasil dari produksi hCG oleh kelenjar hipofisis. Jika hCG terdeteksi dalam darah dalam jumlah besar, ini mungkin mengindikasikan proses tumor dan membutuhkan diagnosis.

Saat hCG digunakan

Hormon ini diindikasikan untuk merangsang ovulasi. Ini diresepkan hanya setelah pemeriksaan menyeluruh dan hanya seorang dokter, ia secara individual memilih dosis. Faktanya adalah hCG memiliki struktur yang mirip dengan hormon perangsang folikel dan luteinisasi, dan juga memiliki efek yang sama. Ini berkontribusi pada pematangan awal folikel, pecahnya dan pelepasan telur, dan juga mencegah pembentukan kista, dari folikel yang mampu matang dan ovulasi di masa depan. Dimungkinkan juga untuk menggunakannya ketika plasenta tidak cukup berkembang untuk mempertahankan fungsi korpus luteum yang sudah selama kehamilan. Pengenalan hCG secara luas digunakan dalam fertilisasi in vitro atau sebelum inseminasi yang akan datang. Tetapi penggunaan tunggal hCG bukanlah pengobatan untuk anovulasi dan infertilitas, juga tidak mengembalikan siklus yang tidak teratur.

Pengenalan hCG dilakukan lebih dekat ke tengah siklus hanya setelah pemeriksaan USG, di mana keberadaan folikel dominan didefinisikan dengan jelas, dimana efek dari hormon ini ditujukan untuk.

Berapa banyak ovulasi setelah hCG terjadi

Karena seluruh proses pematangan folikel dan pelepasan sel telur darinya dimonitor oleh ultrasound setiap tiga hari, akan mungkin untuk memperbaiki hasilnya sudah dalam 36 jam pertama, setelah injeksi hCG 5000, ovulasi tidak akan lama datang. Dosis obat mungkin berbeda, tergantung pada resep dokter, dengan mempertimbangkan karakteristik individu.

HCG sering menunjukkan hasil yang baik. Dalam satu setengah hari, ovulasi terjadi, akibatnya tingkat hCG setelah ovulasi mulai meningkat, di samping itu, setelah mengkonfirmasikan ovulasi dengan ultrasound, untuk mempertahankan corpus luteum dan memperbaiki kondisi untuk kehamilan, persiapan progesteron ditentukan. Setelah manipulasi, tubuh dapat mulai mensintesis progesteron sendiri dua kali lebih banyak dengan sendirinya.

Seringkali, pasien memiliki pertanyaan pada hari apa setelah ovulasi untuk mengambil hCG. Pertumbuhan hCG pada hari-hari setelah ovulasi diamati setiap tiga hari dan ini terjadi pada hari ketiga. Karena itu, darah untuk hCG setelah ovulasi sudah dapat disumbangkan setelah tiga hari, atau, menurut dokter Anda, perlu.

Pada hari apa setelah ovulasi induksi hCG untuk memulai konsepsi

Sebagai hasil dari stimulasi hCG selama ovulasi, Anda dapat mulai mencoba untuk hamil sedini hari setelah injeksi obat. Hubungan seksual harus diulang sampai tanda-tanda ovulasi - kehadiran corpus luteum - terdeteksi oleh USG. Seringkali, prosedur ini membawa hasil yang baik dan lama ditunggu-tunggu..

Jika stimulasi hCG dilakukan untuk tujuan inseminasi berikutnya, maka itu dilakukan setiap hari sampai tanda-tanda ovulasi telah terjadi.

Ketika injeksi hCG dikontraindikasikan

Seperti semua obat, hCG memiliki sejumlah kontraindikasi, di mana penggunaannya menjadi pertanyaan besar. Ini adalah salah satu alasan mengapa Anda dilarang meresepkan prosedur ini sendiri..

Dalam kasus proses tumor, terutama untuk tumor hipofisis dan ovarium, prosedur ini tidak dilakukan.

Dengan peningkatan koagulabilitas darah, kecenderungan untuk trombosis, tromboflebitis atau riwayat trombosis, sangat dilarang untuk menggunakan suntikan hCG.

Kontraindikasi juga adalah menopause dini dan intoleransi individu terhadap komponen obat.

Cara menyuntikkan

Harus segera dicatat bahwa untuk pemantauan dinamis konstan seorang wanita, pemantauan pada mesin ultrasound, stimulasi folikel, ovulasi, dan pembentukan corpus luteum, serta dalam hal terjadi komplikasi dan reaksi buruk, pilihan terbaik adalah melakukan manipulasi di fasilitas medis..

Tetapi, juga memungkinkan untuk memberikan obat di rumah. Untuk melakukan ini, Anda perlu mendapatkan instruksi dari dokter Anda, kemudian dengan hati-hati membaca anotasi obat tersebut. Injeksi dilakukan secara intramuskular, pertama-tama perlu untuk mengencerkan zat kering dengan air untuk injeksi. Anda dapat memasukkan otot gluteus atau paha anterior.

Dosis

Hanya dokter yang menentukan dosis awal obat. Jika induksi dilakukan untuk pertama kalinya, mereka sering memulai dengan 5.000 unit. Jika upaya gagal, dosis ditingkatkan menjadi 10.000 unit untuk siklus berikutnya.

Bagaimanapun, untuk merangsang ovulasi, dan jika ada masalah dengan konsepsi, Anda harus mencari bantuan medis yang berkualitas.

Berapa lama waktu yang dibutuhkan dan pada hari apa fase folikel dari siklus dimulai

Siklus menstruasi wanita terdiri dari beberapa fase, masing-masing menciptakan kondisi sendiri untuk keberhasilan keluarnya sel telur dari embel-embel, perkembangannya ke rongga rahim, pembuahan dan pengenalan ke endometrium. Fase folikuler - periode waktu mulai dari hari-hari kritis pertama, yang paling penting untuk kualitas ovulasi, konsepsi dan kehamilan berikutnya.

Informasi penting tentang siklus menstruasi wanita

Dalam tubuh wanita, organ-organ dari sistem reproduksi harus bekerja dengan jelas dan dengan cara yang terkoordinasi, sehingga satu telur sehat penuh dilepaskan dari ratusan folikel. Dalam pengaturan setiap fase siklus menstruasi, hormon yang diproduksi oleh hipofisis, hipotalamus dan ovarium ikut serta, dan penyakit sistemik dan masalah autoimun juga memengaruhi proses tersebut..

Hari pertama menstruasi adalah periode di mana hitungan mundur siklus dimulai. Bisa singkat (21 hari), sedang (28-30 hari) atau panjang (hingga 31-35 hari). Dari hari pertama sejak awal keluarnya darah, terbentuk folikel, di mana salah satu sel telur siap untuk pembuahan di masa depan - disebut folikel dominan.

Untuk memahami konsep fase folikuler, untuk memahami apa itu dan pada hari apa siklus itu dimulai dan berapa lama, Anda perlu mengetahui informasi umum tentang masing-masing fase siklik:

Folikel

Diperlukan hitungannya sejak hari pertama menstruasi, berlangsung dari 7 hingga 21 hari, tergantung pada karakteristik individu tubuh dan durasi rata-rata siklus wanita. Dalam beberapa hari pertama, endometrium uterus secara aktif ditolak dan keluar (fase proliferatif), selama periode ini, folikel matang secara aktif, salah satunya kemudian menjadi dominan..

Ovulasi

Itu berlangsung 2-3 hari, di mana folikel yang paling signifikan sudah terlihat jelas. Ini meningkatkan volume dan mulai memproduksi estradiol. Ovulasi berlangsung dari 7 hingga 10-14 hari dari siklus, setelah itu folikel pecah, dan sel telur keluar darinya. Ini mempertahankan kesuburan selama 24 jam.

Luteal

Ini dimulai segera setelah ovulasi dan berlangsung dari 10 hingga 14 hari, jika sel telur belum dibuahi, itu berakhir dengan datangnya menstruasi. Dengan pemupukan sempurna, corpus luteum aktif berkembang, dengan partisipasi progesteron dan estradiol diproduksi. Hormon-hormon ini diperlukan untuk implementasi penuh embrio ke dinding rahim.

Jika konsepsi belum terjadi, endometrium uterus ditolak karena penurunan jumlah yang diproduksi oleh corpus luteum dari hormon progesteron.

Untuk durasi rata-rata siklus menstruasi, indikator 28-35 hari diambil, di mana folikel dan fase luteal berikutnya dari siklus, mengambil interval waktu yang kira-kira sama. Yaitu, dengan siklus 28 hari standar, ovulasi terjadi pada hari 14, ketika pematangan folikel berakhir dan telur keluar.

Indikator-indikator ini dapat berfluktuasi pada wanita berusia 20 hingga 40 tahun. Perubahan yang lebih signifikan dalam durasi fase diamati pada remaja selama masa pubertas setelah menstruasi pertama dan pada wanita 5-10 tahun sebelum menopause terjadi. Semua kegagalan siklus lainnya harus diperhatikan oleh seorang wanita untuk akses tepat waktu ke dokter kandungan.

Lebih lanjut tentang fase folikuler

Fase folikel atau folikel mendapat namanya karena pembentukan folikel yang terletak di lapisan kortikal ovarium dalam interval waktu ini. Tahap ini dimulai pada hari pertama menstruasi karena kematian corpus luteum karena penghentian produksi progesteron. Pematangan folikel dimungkinkan karena perkembangan hormon perangsang folikel - FSH.

Secara total, 5-6 folikel berkembang secara bersamaan, mereka siap untuk transisi ke tahap siklik baru. Seiring dengan folikel, endometrium tumbuh - lapisan uterus bagian dalam, massa pembuluh darah tumbuh di jaringannya, bersiap untuk menerima embrio jika terjadi pembuahan. Untuk tahap folikuler, efek tidak hanya FSH, tetapi juga hormon lainnya adalah karakteristik:

  • prolaktin;
  • estradiol;
  • progesteron;
  • hormon luteinizing - LH.

Di bawah aksi zat yang terdaftar, satu atau dua folikel dominan disekresikan, sisanya menghentikan perkembangan dan atrofi. Pematangan lebih lanjut berlangsung selama 7 hingga 14 hari. Durasi pertumbuhannya mencapai 22 hari, tetapi dalam situasi seperti itu, seorang wanita harus berkonsultasi dengan dokter dan mencari tahu alasan untuk memperpanjang tahap folikel..

Secara lebih rinci, proses pertumbuhan folikel terlihat seperti ini:

  • 5 hari pertama, semua folikel tumbuh;
  • pada hari ke 5-7, salah satu komponen pelengkap menjadi dominan;
  • dengan 10 hari dominan mencapai diameter 10 mm.

Setelah 10 hari dari awal siklus, yang dominan terlihat jelas pada USG dalam bentuk lingkaran echogenik. Pada awal ovulasi, diameternya sudah 1,8-2,6 cm. Volume FSH menurun tajam, karena itu partikel struktural yang tersisa dari lapisan kortikal ovarium menghambat perkembangan..

Fase endometrium

Bersama-sama dengan bercak selama menstruasi, rahim meninggalkan lapisan endometrium yang mati - inilah yang membedakan fase folikuler dari siklus dari yang lain. Ketebalan lapisan endometrium bervariasi tergantung pada fase - setelah membersihkan rahim dari residunya, ia mulai tumbuh lagi. Di bawah pengaruh hormon estrogen, jaringan rahim siap menerima embrio jika terjadi pembuahan. Jika konsepsi gagal bulan ini, endometrium dihancurkan dan dievakuasi, dan siklus demi siklus.

Tiga fase pertumbuhan jaringan endometrium dibedakan:

  1. Awal - diamati pada hari ke 5-7 dari siklus menstruasi. Hal ini ditandai dengan lapisan endometrium tipis rona merah muda pucat, kandungan kecil pembuluh darah di epitel.
  2. Sedang - tetap pada 8-10 hari, epitel edematous dan longgar, diameternya meningkat.
  3. Terlambat - dari 11 hingga 14 hari dari siklus, endometrium ditutupi dengan lipatan, memperoleh rona merah muda cerah, kapiler hampir tidak terlihat.

Jika setelah USG pasien ditulis pada kartu bahwa endometrium berada pada tahap proliferasi tertentu, jangan takut. Ini hanya pernyataan kapan diagnosis dibuat..

Suhu basal dalam fase folikuler

Dalam setiap fase siklus bulanan, tubuh berperilaku dengan cara tertentu, menunjukkan gejala, melihat dari dekat di mana seorang wanita yang ingin memiliki bayi dapat menghitung awal hari yang paling menguntungkan..

Salah satu metode untuk menghitung kapan tahap folikel dari siklus menstruasi berakhir dan fase ovulasi dimulai adalah untuk mengukur suhu basal..

Pada tahap ini, suhu 36,7-37 ° C terbentuk, selama ovulasi naik menjadi 37,2 ° C. Peningkatan lebih lanjut dalam indikator (hingga 37,5 ° C) menunjukkan awal fase luteal dari siklus. Untuk mengukur suhu basal dengan benar, penting untuk mengikuti beberapa aturan:

  1. Pengukuran dilakukan di pagi hari, tanpa turun dari tempat tidur dan tanpa membuat gerakan tiba-tiba, di rektum.
  2. Dianjurkan untuk tidak mengubah termometer dalam pengukuran harian.
  3. Sebelum memperbaiki suhu basal, penting untuk mengecualikan tindakan intim dalam setidaknya 6 jam.

Sebelum ovulasi dimulai, suhu dalam rektum akan berada di kisaran 36,7-37 ° C karena fakta bahwa tingkat progesteron dalam darah rendah. Dengan produksi hormon ini oleh corpus luteum, suhu secara bertahap mulai meningkat. Jika kehamilan telah terjadi, termometer di bawah pengaruh progesteron akan tetap tinggi untuk waktu yang lama. Menanggapi efek hormonal, ketebalan endometrium juga tumbuh, pasokan darah di dalam jaringan meningkat.

Tanda-tanda tahap folikuler

Selama fase folikular dari siklus menstruasi, folikel dominan terbentuk - ketika memasuki fase ovulasi, ia mulai menghasilkan estrogen. Karena pertumbuhan hormon ini, ketebalan endometrium meningkat, yang mempersiapkan adopsi embrio. Di bawah pengaruh LH, juga disintesis oleh folikel, terjadi ovulasi, dan yang dominan berubah menjadi kantung yang mengandung sel telur yang matang..

Peningkatan kadar LH diperlukan untuk pecahnya kantung, keluarnya sel telur dan pergerakannya melalui tuba falopii. Didorong oleh tabung putih dari tuba fallopi, telur bergerak menuju rahim. Jika proses pembuahan tidak terjadi, maka akan larut dalam mukosa.

Ovulasi untuk sebagian besar wanita tidak diketahui, tetapi banyak yang mencatat timbulnya rasa sakit ketika pecahnya kantung yang dominan dan pergerakan sel telur melalui tabung terdeteksi. Dan jika tidak bermasalah untuk mengenali ovulasi, maka tahap folikuler memanifestasikan dirinya dalam gejala yang agak terhapus:

  • kelembutan kelenjar susu;
  • alokasi dari saluran serviks dari massa lendir, dalam konsistensi mirip dengan lem;
  • debit kekuningan dicatat di tengah siklus - media yang cocok untuk aktivitas lanjutan
  • sperma dan meningkatkan kemungkinan konsepsi yang sukses.

Pada fase folikuler, wanita tersebut mengeluarkan cairan lendir transparan, tetapi lingkungan vagina kering.

Segera setelah onset ovulasi, fase luteal didiagnosis - berlangsung 10-14 hari. Setelah botol berisi telur matang pecah, peningkatan akumulasi lipid dan lutein dimulai. Di bawah pengaruh zat, vesikel berubah menjadi corpus luteum yang memproduksi estradiol, progesteron, dan androgen..

Hormon normal dihitung

Untuk menentukan norma hormon yang sesuai dengan fase folikular, perlu untuk mendonorkan darah 3-5 hari setelah menstruasi. Hormon seks utama hadir dalam darah seorang wanita dalam fase proliferasi, dan norma-norma mereka ditunjukkan dalam tabel.

Fase siklusFSHLhestradiolprogesterontestosteron
Folikel1,1-111.1–8.85–530,32–2,230,1–1,1
Ovulasi4.9–20.413.2–7290–2990.48–9.410,1–1,1
Luteal1.1–9.50.9-14.411–1166.99-56.430,1–1,1
Mati haid31–13018.6–725–46Kurang dari 0,641.7–5.2

Apa yang dimaksud dengan masing-masing hormon yang diproduksi oleh tubuh wanita untuk kesehatan sistem reproduksi:

  1. FSH - memberikan folikel dengan nutrisi selama fase folikel, membentuk telur dengan baik.
  2. LH - nilai-nilai hormon yang berada di luar kisaran normal (lebih tinggi dan lebih rendah) menunjukkan kerusakan pada kelenjar pituitari atau adanya neoplasma di area pelengkap..
  3. Estradiol - diperlukan untuk memasok vitamin dan pertumbuhan endometrium ke jaringan folikel.
  4. Progesteron - mendukung kehamilan.
  5. Prolaktin - diperlukan untuk produksi ASI berkualitas tinggi selama menyusui dan menyusui.

Selama fase folikel dianjurkan untuk melakukan tes darah untuk menentukan tingkat hormon. Karena keakuratan indikator dalam 3-5 hari, spesialis akan dapat mencurigai penyakit sesuai dengan penyimpangan, mengarahkan pasien untuk pemeriksaan lebih lanjut dan memilih taktik pengobatan.

Perpanjangan fase folikel

Kadang-kadang selama pemeriksaan, seorang wanita didiagnosis dengan fase folikuler yang panjang. Penyebab gangguan siklus harus diidentifikasi untuk menghindari komplikasi yang mengancam infertilitas. Dalam situasi seperti itu, ketika dominan matang terlalu lama, ovulasi tidak terjadi, akibatnya - tidak ada konsepsi. Penyebabnya mungkin ovarium polikistik, penebalan dinding pelengkap. Dengan fase panjang, tes darah diperlukan untuk kadar hormon, diikuti dengan pengobatan, termasuk obat-obatan untuk merangsang proses ovulasi.

Mengetahui durasi setiap fase dari siklus bulanan dan fitur-fiturnya akan membantu wanita yang ingin hamil, bersiap untuk proses ini dan tidak ketinggalan hari-hari yang menguntungkan untuk pembuahan. Penting untuk dipahami bahwa setiap organisme adalah individu, yang berarti bahwa bagi beberapa pasien normal adalah tahap folikuler yang sedikit memanjang, dan bagi yang lain diperpendek. Jika, dengan inspeksi, indikator melampaui norma, maka perlu mencari bantuan spesialis yang berkualifikasi.