Utama / Penyakit

Apa yang seharusnya menjadi leher rahim sebelum menstruasi

Pertanyaan yang sering diajukan

Struktur dan fungsi serviks

Serviks adalah bagian silindris bawah rahim, yang terletak di antara vagina dan rongga rahim (tubuhnya). Serviks menempati sepertiga dari seluruh uterus. Memiliki kanal sempit yang disebut kanal serviks (“serviks” dalam bahasa Latin berarti “serviks”) atau kanal serviks. Serviks memiliki panjang 4 cm, dan lebar saluran serviks maksimal 4 mm. Bentuk kanal menyerupai gelendong, yaitu bagian terluasnya terletak di tengah serviks, dan kanal menyempit ke atas dan ke bawah. Bentuk ini memastikan pelestarian sumbat lendir, yang biasanya hadir di saluran serviks.

Leher rahim terdiri dari dua bagian berikut:

  • Bagian vagina adalah bagian dari leher rahim, yang seolah-olah ditekan ke dalam rongga vagina, yaitu, terletak di dalam bagian atas vagina. Pada wanita yang belum melahirkan, bentuk bagian vagina serviks mirip dengan kerucut, dan pada wanita yang melahirkan, bentuknya seperti silinder..
  • Bagian supravaginal adalah sebagian besar serviks, yang terletak di atas kubah (bagian atas) vagina..

Serviks melakukan fungsi-fungsi berikut:

  • Fungsi pelindung. Kanal serviks adalah titik pemeriksaan antara vagina dan rongga rahim. Fungsi perlindungan diwujudkan karena struktur selaput lendir pada bagian vagina dan lendir yang dihasilkan kelenjar saluran serviks. Bagian vagina serviks ditutupi dengan beberapa lapisan sel datar. Lapisan-lapisan ini secara mekanik resisten terhadap lingkungan asam vagina. Lendir yang diproduksi oleh kelenjar saluran serviks menghancurkan bakteri. Penghalang seperti itu diperlukan karena fakta bahwa rongga rahim steril, tidak ada mikroorganisme di dalamnya, sedangkan vagina memiliki mikroflora alami - selaput lendir vagina diisi dengan bakteri yang menyediakan lingkungan asam, yang diperlukan untuk mencegah infeksi.
  • Fungsi penguncian. Kanal serviks adalah bagian dari jalur yang harus ditempuh sperma untuk mencapai sel telur di saluran tuba. Dimungkinkan untuk menembus ke dalam rongga rahim hanya melalui saluran serviks, yang sebagian besar tertutup selama siklus menstruasi. Saluran terbuka selama periode ovulasi (hari dimana sel telur matang meninggalkan ovarium) untuk melewati sperma. Fungsi penguncian dilakukan karena adanya serat otot, paling menonjol di bagian atas leher rahim.
  • Fungsi melahirkan anak. Selama persalinan, serviks meregang secara signifikan, membentuk jalan lahir yang dilalui bayi. Fungsi ini dilakukan karena otot dan serat elastis serviks.

Kanalis servikalis memiliki dua bukaan berikut:

  • faring eksternal - terbuka ke dalam rongga vagina;
  • faring internal - terbuka menuju rongga uterus.

Hanya faring eksternal yang tersedia untuk diperiksa, yang terlihat seperti lubang kecil bundar jika wanita tersebut belum melahirkan. Pada wanita yang melahirkan, saluran serviks mengalami perubahan tepat sebelum melahirkan, “pembukaannya” terjadi, serviks diregangkan. Itu sebabnya, setelah lahir, faring eksternal setelah pemeriksaan sudah memiliki bentuk seperti celah.

Bagaimana pemeriksaan dan perasaan serviks?

Pemeriksaan serviks dilakukan selama pemeriksaan ginekologis. Untuk pemeriksaan, bagian vagina serviks dapat diakses, yang selama pemeriksaan ginekologis melalui vagina terlihat sebagai pembentukan bundar di bagian atas vagina dengan bukaan di tengah. Agar bagian ini dapat diperiksa, seorang wanita berbaring di kursi ginekologi, meletakkan kakinya pada penopang yang tepat, meletakkan pantatnya di tepi sofa. Dokter memasukkan instrumen ke dalam vagina yang memungkinkan Anda memeriksa serviks. Mereka disebut cermin vagina. Cermin tidak mencerminkan apa pun, mereka adalah ekspander. Untuk merasakan serviks, dokter kandungan memasukkan jari-jari (telunjuk dan tengah) ke dalam vagina. Studi semacam ini disebut manual (manual)..

Seorang wanita tidak dapat memeriksa serviks sendiri, tetapi dia dapat merasakan sendiri serviks.

Dengan merasa seperti serviks, seorang wanita harus mengikuti aturan dan rekomendasi berikut:

  • rasakan serviks hanya setelah akhir haid;
  • prosedur perasaan harus dilakukan setiap hari;
  • untuk menentukan dengan mudah perubahan serviks, seseorang perlu merasakan beberapa siklus menstruasi dan “memahami”;
  • disarankan untuk selalu merasakan pada saat yang sama sepanjang hari;
  • perasaan dilakukan baik duduk di toilet atau jongkok, beberapa wanita lebih suka posisi di mana dia meletakkan satu kaki di tepi bak mandi atau toilet;
  • palpasi dilakukan dengan jari telunjuk atau jari tengah;
  • Sebelum memasukkan jari pemeriksa ke dalam vagina, Anda harus terlebih dahulu mencuci tangan dengan seksama;
  • pemeriksaan sendiri dengan kuku panjang tidak diperbolehkan, ada risiko kerusakan pada leher rahim;
  • Perasaan diri tidak dapat dilakukan dengan adanya proses inflamasi atau jika selaput lendir vagina atau leher rahim rusak (erosi serviks).

Pemeriksaan serviks di cermin dilakukan hanya untuk wanita yang berhubungan seks. Untuk anak perempuan yang selaput dara dilestarikan, penelitian semacam itu tidak dilakukan..

Saat memeriksa dan memeriksa leher rahim, dokter kandungan menentukan hal-hal berikut:

  • warna serviks dan vagina;
  • bentuk serviks;
  • bentuk faring eksternal;
  • adanya perubahan patologis di serviks (misalnya, bekas luka, erosi atau polip);
  • tingkat pembukaan lubang eksternal saluran serviks;
  • konsistensi serviks;
  • posisi serviks;
  • keberadaan lendir di saluran serviks dan karakteristiknya (warna, ekstensibilitas).

Pemeriksaan dan palpasi serviks dilakukan untuk menentukan tanda-tanda ovulasi atau konsepsi, yaitu kehamilan.

Cara menentukan hari ovulasi dan awal kehamilan oleh serviks?

Leher rahim merespons setiap perubahan hormonal dalam tubuh wanita yang terjadi selama siklus menstruasi wanita yang tidak hamil atau setelah kehamilan. Mengubah lokasi, kepadatan serviks, elastisitasnya, warna, panjangnya. Perubahan khusus sedang menjalani kanal serviks dan pembukaan eksternalnya. Aktif "menghidupkan" dan "mematikan" fungsi penguncian dan penghalang serviks. Untuk melewati sel sperma untuk memenuhi sel telur di tengah siklus, saluran serviks mengembang dan pembukaan eksternalnya terbuka. Beberapa hari kemudian, lubang menutup agar rongga rahim tetap steril..

Leher rahim sebelum ovulasi, selama ovulasi dan setelah ovulasi

Ovulasi adalah proses pecahnya folikel (kantung) di mana telur matang. Pecahnya disertai dengan pelepasan cairan dari kantung, dan dengan aliran cairan ini telur "terbawa" dari ovarium dan memasuki tuba falopi. Ovulasi terjadi di tengah siklus menstruasi, jadi itu adalah hari ovulasi yang membagi seluruh siklus menjadi dua fase. Fase sebelum ovulasi adalah periode yang diperlukan untuk telur untuk matang, dan fase setelah ovulasi adalah periode ketika rahim bersiap untuk menerima telur yang dibuahi. Dalam setiap fase, efek hormon wanita tertentu yang diproduksi di ovarium mendominasi. Sebelum ovulasi, tubuh wanita memiliki lebih banyak estrogen, dan setelah ovulasi, progesteron.

Perubahan serviks sebelum ovulasi disebabkan oleh paparan estrogen, setelah ovulasi, aksi estrogen berhenti, dan serviks menjadi sama seperti pada hari-hari pertama siklus. Perubahan serviks dimulai dari 8 - 9 hari dari siklus menstruasi (hari pertama dari siklus berhubungan dengan hari pertama menstruasi) - ini adalah hari-hari sebelum ovulasi. Dari 10 hingga 14 hari, seorang wanita berovulasi, dan setiap wanita memiliki hari ini pada "waktunya" (tergantung pada durasi siklus), tetapi itu selalu terjadi di sekitar pertengahan siklus.

Penting untuk menentukan hari-hari mendekati ovulasi agar dapat merencanakan konsepsi, karena hari-hari ini adalah hari subur (seluruh tubuh wanita siap untuk pembuahan). Penting juga untuk mengetahui hari kapan ovulasi berakhir, karena setelah ovulasi ada periode "aman" ketika pembuahan tidak akan lagi terjadi karena kehancuran sel telur. Penting untuk diketahui bagi para wanita yang ingin menghindari kehamilan yang tidak diinginkan.

Serviks sebelum, selama dan setelah ovulasi

Karakterisasi serviks

Sebelum ovulasi

Lebih dekat ke hari ovulasi

Setelah ovulasi

Posisi

Leher rahim rendah

Leher rahim diangkat

Leher rahim rendah

Konsistensi

(kerapatan saat disentuh)

Keras (seperti tulang rawan lembut ujung hidung)

Lembut (seperti daun telinga atau bibir)

Faring eksternal

Panjang saluran serviks

Panjang dan sempit

Dipersingkat dan diperluas

Panjang dan sempit

Mukosa serviks

Lendir serviks

Tebal ("lendir" plug), tidak menonjol dari saluran serviks

Lendir yang transparan dan dapat diperluas, dikeluarkan dari saluran serviks

Tebal ("lendir" plug), tidak menonjol dari saluran serviks

Posisi serviks

Posisi "rendah" dan "tinggi" serviks ditentukan dengan sentuhan. Semakin rendah serviks, semakin mudah jari-jari wanita atau dokter pemeriksa menjangkaunya. Jadi, jika Anda harus memasukkan jari Anda sedalam mungkin untuk menyentuh leher rahim, maka letaknya tinggi. Serviks naik karena faktanya menjadi lebih pendek dan lebih tebal - ini memastikan pembukaan saluran serviks. Jika, setelah pengenalan jari, wanita itu dengan mudah menemukan "tombol", maka lehernya rendah. Posisi rendah berarti serviks direntangkan sebanyak mungkin, dan saluran ditutup. Ada juga posisi rata-rata serviks, yang ditentukan pada periode sebelum ovulasi, ketika rahim naik secara bertahap. Untuk membedakan antara posisi tengah dan tinggi, diperlukan perasaan serviks yang konstan.

Buka dan tutup serviks

Pembukaan kanal terbuka atau tertutup ditentukan oleh dokter kandungan selama pemeriksaan, tetapi seorang wanita juga dapat mengevaluasi gejala ini dengan sentuhan. Sebelum ovulasi, pembukaan luar saluran serviks adalah 0,25 cm, dan lebih dekat dengan ovulasi, yaitu, dari 10 hingga 14 hari dari siklus, itu berkembang menjadi 0,3 cm. Lubang juga mengubah bentuknya, itu lebih bulat. Jika saluran ditutup, maka jari hanya akan merasakan celah, dan dengan saluran terbuka, alur bulat di tengah serviks. Namun, penting untuk diingat bahwa pada wanita yang melahirkan, pembukaan eksternal selalu sedikit terbuka karena beberapa deformasi saat melahirkan. Itulah sebabnya seorang wanita harus dapat menentukan, berdasarkan perbandingan perubahan serviks sebelum dan sesudah ovulasi, yang mana pendalaman pembukaan saluran serviks yang khusus akan dianggap sebagai keadaan "pembukaan" faring eksternal..

Lendir bening yang menonjol membuat permukaan lubang mengkilap. Faring eksternal terbuka dengan lendir transparan mengkilap di dalamnya menyerupai pupil. Oleh karena itu, gejala ini disebut sebagai gejala "murid". Ini ditentukan hanya dengan pemeriksaan ginekologis dan merupakan tanda ovulasi. Tingkat keparahan gejala "pupil" memungkinkan Anda untuk menentukan perkiraan hari ovulasi, hari ovulasi dan penyelesaian ovulasi..

Tergantung pada diameter lendir yang terlihat di serviks, gejala pupil dievaluasi sebagai berikut:

  • "+" Jika diameternya 1 mm;
  • "++" jika diameternya 2 mm;
  • "+++" jika diameternya 3 mm atau lebih.

Pada awal siklus, gejala "murid" negatif. Ketika hari ovulasi mendekati (dari hari ke 9 dari siklus), jumlah plus bertambah. 3 plus adalah tanda ovulasi sedang berlangsung. Penurunan diameter secara bertahap berarti ovulasi telah berakhir. Sejak hari ke-20 siklus, gejala "murid" kembali menjadi negatif. Munculnya gejala "pupil" juga disebabkan oleh aksi hormon estrogen pada kelenjar kanal serviks..

Leher rahim setelah ovulasi, jika pembuahan telah terjadi (perubahan serviks selama kehamilan)

Setelah ovulasi, fase kedua dari siklus menstruasi dimulai, ketika aksi hormon estrogen ovarium, merangsang pelepasan lendir serviks dan melunakkan serviks, berhenti. Hormon progesteron mulai bekerja pada leher rahim (dan organ genital lainnya). Dalam fase ini, ada dua skenario yang mungkin. Entah terjadi pembuahan (sperma membuahi sel telur) dan embrio memasuki rahim (kehamilan), atau rahim mulai bersiap untuk menolak lapisan permukaan selaput lendirnya. Dengan varian perkembangan peristiwa apa pun di tubuh wanita setelah ovulasi, progesteron dilepaskan. Tujuannya adalah untuk "membersihkan" pintu masuk ke rahim dengan sumbat lendir lagi, menutup saluran dan menciptakan kondisi yang menguntungkan bagi perkembangan janin di dalam rahim. Jika kehamilan tidak terjadi, semakin dekat dengan menstruasi, tingkat progesteron mulai turun - selaput lendir rahim ditolak. Meskipun serviks adalah bagian dari rahim, selaput lendir saluran serviks tidak ditolak karena selaput lendir rahim.

Leher rahim saat pembuahan dan tidak adanya pembuahan sebelum penundaan menstruasi

Karakterisasi serviks

Pada konsepsi setelah ovulasi

(tanda-tanda awal kehamilan)

Dengan tidak adanya konsepsi

("Menunggu menstruasi")

Posisi

Rata-rata (lebih rendah dari selama ovulasi, tetapi lebih tinggi dari sisa siklus)