Utama / Berdarah

Ovulasi setelah 40 tahun: Gejala ovulasi pada wanita berusia 40 tahun.

Dengan bertambahnya usia, fungsi reproduksi wanita menurun. Proses ini disertai dengan peningkatan jumlah siklus anovulasi. Meskipun demikian, wanita itu masih bisa hamil, karena menopause terjadi secara bertahap.

Fitur ovulasi setelah 40 tahun:

Usia adalah salah satu faktor utama yang memengaruhi kemampuan wanita untuk hamil. Pasokan oosit dalam tubuh terbatas. Itu terletak pada tahap perkembangan embrio. Beberapa telur mati pada masa remaja. Oosit yang tersisa dikonsumsi setiap siklus menstruasi. Oleh karena itu, pada usia 40, ada sangat sedikit telur yang tersisa. Pekerjaan organ reproduksi selama periode ini berubah secara radikal. Ini memengaruhi kesejahteraan umum wanita.

Ovulasi setelah 40 tahun jauh lebih jarang terjadi dibandingkan pada usia yang lebih muda. Ini disebabkan oleh penurunan fisiologis kadar estrogen dalam tubuh. Hormon ini bertanggung jawab untuk pematangan sel telur dan peningkatan ketebalan endometrium. Selain itu, dia bertanggung jawab untuk mempertahankan pemuda. Dengan gangguan produksi estrogen, perubahan durasi siklus menstruasi diamati. Pada beberapa wanita, itu benar-benar menghilang. Kekurangan estrogen dalam tubuh disertai dengan gejala-gejala berikut:

  • Kerusakan elastisitas kulit;
  • Perubahan suasana hati yang sering;
  • Penurunan libido;
  • Ubah sifat pembuangan.

Harapan hidup telur setelah ovulasi dalam tubuh wanita setelah 40 tahun

Dokter mengatakan bahwa ovulasi setelah 40 tahun jarang menyebabkan kehamilan yang sukses.

Hal ini disebabkan oleh pengurangan masa hidup sel telur setelah ia meninggalkan dinding folikel. Hingga 40 tahun, dia hidup rata-rata 24-48 jam. Dengan bertambahnya usia, angka ini menurun secara nyata. Kehamilan dalam hal ini menjadi mungkin jika sperma pria cukup aktif. Dalam kasus lain, bantuan spesialis mungkin diperlukan..

Gejala ovulasi pada wanita 40 tahun:

Secara umum, ovulasi setelah 40 tahun tidak memiliki fitur pembeda khusus. Itu hasil dengan cara yang sama seperti sebelumnya. Beberapa wanita tidak memperhatikan gejala karakteristik masa subur. Mungkin disertai dengan gejala berikut:

  • Peningkatan hasrat seksual;
  • Berat di salah satu ovarium;
  • Perut kembung;
  • Peningkatan volume keputihan dan perubahan konsistensi mereka;
  • Meningkatnya sensitivitas kelenjar susu;
  • Eksaserbasi bau dan rasa.

Sensasi menyakitkan di area pelengkap mulai 2-3 hari sebelum pecahnya folikel.

Setiap hari mereka menjadi lebih intens. Alokasi menjadi lendir dan transparan. Segera sebelum ovulasi, lendir serviks mencair. Libido meningkat tajam. Perubahan suasana hati juga dapat terjadi..

Dengan meningkatnya kesuburan, posisi uterus berubah. Itu naik tinggi di vagina dan menjadi lebih lembut. Faring lehernya terbuka sedikit. Ini diperlukan untuk penetrasi cairan mani yang lancar ke dalam saluran genital. Pada saat yang sama, indeks suhu basal menurun. Ini bisa ditentukan di pagi hari, setelah bangun tidur. Pengukuran dilakukan dengan termometer air raksa di lubang dubur..

Ovulasi setelah 40 tahun dan tidak hanya mudah ditentukan dengan USG. Pemantauan direkomendasikan mulai dari hari ke 12 siklus. Tanda-tanda berikut menunjukkan pecahnya folikel dini dengan telur yang matang:

  • Kehadiran di salah satu ovarium dari folikel dominan lebih besar dari 18 mm;
  • Ketebalan endometrium melebihi 10 mm;
  • Faring serviks terbuka.

Informasi tambahan membantu untuk mendapatkan tes ovulasi. Ini menanggapi peningkatan hormon LH dalam tubuh. Tetapi hasilnya harus ditafsirkan bersamaan dengan tanda-tanda ovulasi lainnya. LH dapat meningkat tidak hanya selama masa subur, tetapi juga di hadapan penyakit ginekologi.

Setelah dugaan ovulasi, wanita tersebut harus mengunjungi USG lagi. Fakta bahwa folikel berhasil pecah dibuktikan dengan menghilangnya dan adanya cairan di luar rongga rahim. Tubuh kuning muncul di situs folikel, yang ditandai dengan garis yang tidak rata. Tidak adanya tanda-tanda khas periode ovulasi menunjukkan luteinisasi folikel. Masalah ini membutuhkan penyesuaian latar belakang hormon dengan obat-obatan..

Seberapa sering wanita berovulasi setelah 40 tahun?

Frekuensi ovulasi pada wanita 40 tahun tergantung pada kombinasi faktor. Ini termasuk kecenderungan turun temurun, latar belakang hormonal, gaya hidup wanita, dan penyakit yang menyertai. Beberapa wanita di usia ini tidak mengalami perubahan signifikan. Pada yang lain, frekuensi siklus ovulasi bisa sekecil 3-4 kali per tahun. Untuk menentukan tingkat kesiapan telur untuk pembuahan, Anda harus mengunjungi USG.

Penyebab kurangnya ovulasi secara berkala setelah 40 tahun

Ovulasi setelah 40 tahun mungkin tidak ada untuk waktu yang lama. Ini karena perubahan latar belakang hormonal. Tetapi dalam beberapa kasus, anovulasi dipicu oleh penyakit ginekologis atau gaya hidup yang tidak tepat. Gangguan fungsi ovarium mungkin karena minum berlebihan dan merokok. Kemungkinan alasan lain untuk kurangnya ovulasi termasuk:

  • Peradangan di panggul;
  • Infeksi genital
  • Sindrom Ovarium Polikistik
Infeksi seksual - deskripsi

Jika anovulasi dipicu oleh faktor-faktor eksternal, ada kemungkinan stimulasi buatan terhadap fungsi ovarium. Untuk keperluan ini, obat-obatan berbasis hormon digunakan..

Tidak adanya ovulasi total setelah 40 tahun mengindikasikan menopause dini. Penyebabnya adalah disposisi genetik. Dalam hal ini, kemungkinan terjadinya konsepsi berkurang. Menopause ditandai dengan menghilangnya menstruasi. Dengan bantuan obat-obatan khusus, seorang wanita dapat menghaluskan manifestasi menopause. Mereka diresepkan oleh dokter yang hadir, mulai dari kondisi kesehatan wanita.

Waktu ovulasi: cara menentukan tanggal rilis sel telur dari folikel?

Setiap bulan, sejumlah besar proses berlangsung di tubuh wanita, yang tujuannya adalah untuk menciptakan kondisi yang paling cocok untuk pemupukan sel telur dan menjaga kehamilan. Semua orang tahu bahwa menghitung tanggal ovulasi untuk mengandung anak berarti meningkatkan peluang Anda untuk kehamilan yang sukses. Bagaimana cara melakukannya? Diurutkan.

Berapa hari ovulasi pada wanita bertahan??

Ovulasi berlangsung sekitar 12 hingga 24 jam. Selain itu, beberapa wanita mengalami gejala dan dapat mengetahui tidak hanya ketika itu terjadi, tetapi bahkan di mana ovarium folikel dominan berkembang, dari mana sel kelamin wanita kemudian muncul.

Tanda-tanda paling khas dari permulaan proses ini termasuk nyeri tajam di perut bagian bawah, keluarnya banyak dari vagina dan meningkatnya kebutuhan seksual.

Sulit untuk mengatakan dengan tepat berapa lama ovulasi akan berlangsung, karena ini adalah proses yang murni individual, tergantung pada sejumlah besar faktor, mulai dari kesehatan reproduksi wanita hingga karakteristik fisiologis tubuhnya..

Oleh karena itu, bahkan jika hubungan seksual terjadi 2-3 hari sebelum ovulasi, kemungkinan kehamilan akan hampir setinggi dengan kontak intim langsung pada hari O.

Yang menentukan masa ovulasi?

Jika ovulasi terjadi di tubuh wanita setiap bulan, maka ini menunjukkan bahwa sistem reproduksi berfungsi tanpa gangguan hormon dan selalu siap untuk mengandung dan melahirkan anak. Pada saat yang sama, kehadiran 1-2 siklus anovulasi per tahun juga dianggap sebagai norma untuk sistem reproduksi yang berfungsi penuh. Juga, itu bukan penyimpangan ketika, dalam satu bulan, 2 telur matang pada gilirannya.

Pada berapa hari ovulasi berlangsung, banyak faktor yang mempengaruhi, yang utamanya adalah:

  • situasi yang penuh tekanan;
  • aktivitas fisik aktif;
  • adanya penyakit ginekologi;
  • neurosis, gangguan pada latar belakang hormonal;
  • minum antibiotik;
  • durasi siklus menstruasi;
  • obat-obatan berbasis hormon.

Penting! Jika anovulasi diamati selama beberapa siklus berturut-turut, maka masuk akal untuk menghubungi seorang ahli reproduksi, karena fenomena ini mungkin merupakan tanda perkembangan kondisi patologis atau kegagalan fungsi sistem reproduksi..

Ovulasi dini dan lambat

Alasan fenomena ini bisa jadi kehidupan seks yang terlalu aktif, aktivitas fisik dengan intensitas tinggi, diet yang melemahkan, angkat berat, adanya penyakit atau ketidakseimbangan hormon. Dalam kasus keterlambatan ovulasi, folikel meledak pada hari ke 18-20 dari siklus standar.

Perlu juga dipahami bahwa, terlepas dari istilah keluarnya sel genital wanita dari folikel, durasi viabilitasnya tetap sama. Pematangan sel telur yang terlalu dini bukanlah patologi dan tidak memerlukan intervensi medis..

Faktor-faktor berikut dapat memicu pematangan awal atau akhir sel reproduksi wanita:

  • persalinan baru-baru ini; keguguran;
  • penyalahgunaan alkohol, tembakau atau narkoba;
  • Diet yang tidak memadai, diet berlarut-larut;
  • penyakit pada sistem reproduksi;
  • masalah berat badan;
  • gangguan pada sistem endokrin;
  • periode premenopause.

Cara menghitung hari ovulasi dan durasinya?

Ada beberapa cara untuk menentukan hari pematangan sel telur. Cara termudah untuk melakukan ini dengan siklus menstruasi yang teratur. Jadi, dengan standar 28 hari, output telur jatuh di tengah siklus, yaitu pada hari ke 14-15. Pada saat yang sama, perlu diketahui bahwa ada satu fitur yang menentukan dalam durasi setiap fase.

Dari sini dapat disimpulkan bahwa untuk mendapatkan tanggal ovulasi, perlu untuk mengurangi 14 dari jumlah hari dalam siklus menstruasi Jadi, misalnya, dengan durasi MC 32 hari, pematangan folikel akan terjadi pada 32-14 = 18 hari.

Jika siklusnya tidak stabil, akan lebih sulit untuk menghitung hari telur dilepaskan. Untuk mendapatkan data yang lebih andal, disarankan untuk memantau durasi MC selama 6 siklus terakhir. Berkat ini, akan mungkin untuk menggunakan skema berikut: kita kurangi 18 dari MC paling lama - ini akan menjadi hari subur pertama, kurangi 11 dari yang terpanjang - ini akan menjadi hari subur terakhir.

Pertimbangkan opsi yang diusulkan untuk menghitung jendela subur menggunakan contoh: MC terpendek untuk enam bulan terakhir adalah 25 hari, kurangi 18 dan dapatkan 5, dan terlama - 35 hari. Kami mengurangi 11 dan mendapatkan 24. Berdasarkan hasil yang diperoleh, kami menyimpulkan bahwa waktu yang paling tepat untuk konsepsi dianggap sebagai hari ke 5 hingga 24 dari MC..

Selain metode perhitungan ini, ada cara lain untuk menentukan timbulnya ovulasi:

  1. Pengukuran suhu basal. Ketika tanggal rilis sel telur dari folikel meningkat, BT akan meningkat.
  2. Menggunakan tes khusus.
  3. Diagnostik ultrasonografi.
  4. Dengan sifat lendir serviks - menjadi kurang kental, membuat sperma lebih mudah untuk mencapai "target".
  5. Pengajuan analisis untuk kandungan hormon luteinizing, indikator yang mulai tumbuh sebelum ovulasi. Tetapi opsi ini tidak selalu menunjukkan hasil yang dapat diandalkan, karena pertumbuhan LH mungkin karena perubahan lain dalam tubuh..

Ringkas semua hal di atas, mari kita simpulkan hasil kecilnya:

  1. Ovulasi adalah salah satu proses terpenting yang terjadi dalam tubuh wanita. Itu tergantung padanya apakah seorang wanita bisa mengandung anak atau tidak. Dengan anovulasi, tidak ada kemungkinan kehamilan alami.
  2. Berapa lama ovulasi bertahan? Durasi proses ini adalah sekitar 16-32 jam, tetapi ada sejumlah faktor yang, sampai taraf tertentu, dapat memengaruhi durasi fase ini..
  3. Setelah telur meninggalkan folikel, masa hidupnya 12-24 jam. Dan pada saat inilah peluang pembuahan paling tinggi.
  4. Ada beberapa metode untuk menentukan tanggal rilis sel reproduksi dari folikel: dihitung, strip tes, ultrasonik, analisis.

Apakah Anda menghitung hari ovulasi? Jika demikian, dengan metode apa dan apakah selalu mungkin untuk mendapatkan tanggal pematangan telur yang paling akurat? Bagikan pendapat, pengalaman, dan informasi menarik Anda kepada kami, tinggalkan komentar di akhir publikasi. Mungkin bagi seseorang itu akan sangat berguna.

Tanda, gejala ovulasi, cara menghitung kapan itu terjadi, tidak ada ovulasi, apa yang harus dilakukan


Tugas utama seorang wanita di Bumi dianggap sebagai kelanjutan dari genus. Tentu saja, baik wanita maupun pria terlibat dalam proses pembuahan, tetapi apakah perwakilan dari jenis kelamin yang lemah membuat kehamilan, apakah ia akan melahirkan anak yang sehat, hanya bergantung pada dirinya sendiri. Agar terjadi pembuahan, ovulasi diperlukan. Ovulasi dan konsepsi adalah dua keadaan yang saling terkait, karena tanpa adanya ovulasi, pembuahan tidak mungkin. Tanda-tanda ovulasi hampir selalu diperhatikan oleh seorang wanita (secara sadar atau tidak), sehingga pengetahuan mereka diperlukan tidak hanya untuk merencanakan kehamilan yang telah lama ditunggu-tunggu, tetapi juga untuk mencegah kehamilan yang tidak diinginkan..

Siklus menstruasi dan tahapannya

Untuk menentukan istilah "ovulasi", Anda perlu memahami konsep "siklus menstruasi".

Selama siklus menstruasi, tubuh wanita mengalami transformasi fungsional dan struktural yang mempengaruhi tidak hanya sistem reproduksi, tetapi juga sisanya (saraf, endokrin dan lain-lain).

Pembentukan siklus menstruasi, yang merupakan fisiologis bagi tubuh wanita, dimulai selama masa pubertas. Menstruasi pertama atau menarche terjadi pada usia 12-14 tahun gadis itu dan menarik garis di bawah periode pubertas pertama. Siklus menstruasi akhirnya terbentuk dalam satu setengah tahun dan ditandai oleh keteraturan perdarahan menstruasi dan durasi yang relatif stabil. Selama waktu yang ditentukan (1 - 1,5 tahun), siklus pada gadis remaja adalah anovulasi, yaitu, tidak ada ovulasi, dan siklus itu sendiri terdiri dari dua fase: folikel dan luteal. Anovulasi selama pembentukan siklus dianggap sangat normal dan berhubungan dengan produksi homon yang tidak cukup yang diperlukan untuk ovulasi. Pada sekitar usia 16, siklus menstruasi memperoleh karakteristik individu yang bertahan sepanjang hidup dan ovulasi teratur muncul.

Fisiologi siklus menstruasi

Durasi rata-rata siklus menstruasi berkisar dari 21 hingga 35 hari. Durasi perdarahan menstruasi adalah 3 hingga 7 hari. Bagi sebagian besar wanita, waktu siklus total adalah 28 hari (75% dalam populasi).

Merupakan kebiasaan untuk membagi siklus menstruasi menjadi dua fase, batas di antaranya adalah ovulasi (dalam beberapa sumber, fase ovulasi terpisah dibedakan). Semua perubahan dan pengulangan yang terjadi secara berkala setiap bulan di tubuh wanita, khususnya dalam sistem reproduksi, bertujuan untuk memastikan ovulasi lengkap. Jika proses ini tidak terjadi, siklusnya disebut anovulasi, dan wanita, karenanya, infertil.

Fase dari siklus "wanita":

Fase pertama

Pada fase pertama (nama lain - folikel) di kelenjar hipofisis, produksi hormon perangsang folikel dimulai, di bawah pengaruh yang mana proses proliferasi (pematangan) folikel atau folliculogenesis dimulai di ovarium. Pada saat yang sama, sekitar 10-15 folikel mulai tumbuh aktif di ovarium (baik di kanan atau di kiri), yang menjadi berkembang biak atau menjadi dewasa. Pematangan folikel pada gilirannya mensintesis estrogen, diperlukan untuk penyelesaian akhir dari proses pematangan folikel dominan, yaitu, mereka adalah kelenjar sementara. Di bawah pengaruh estrogen, folikel utama (dominan) membentuk rongga di sekelilingnya, yang diisi dengan cairan folikuler dan tempat telur "matang". Dengan pertumbuhan folikel dominan dan pembentukan rongga di sekitarnya (sekarang sudah disebut gelembung graaff), hormon perangsang folikel dan estrogen terakumulasi dalam cairan folikel. Segera setelah proses pematangan telur selesai, folikel dominan mengirimkan sinyal ke kelenjar pituitari, dan menghentikan produksi FSH, akibatnya gelembung graaf pecah dan telur matang penuh masuk ke dalam cahaya..

Fase kedua

Jadi apa itu ovulasi? Fase kedua (secara kondisional) disebut ovulasi, yaitu periode ketika gelembung graaf pecah dan ovum muncul di ruang bebas (dalam hal ini, di rongga perut, sering di permukaan ovarium). Ovulasi adalah proses pelepasan langsung telur dari ovarium. Pecahnya folikel utama berlangsung di bawah "panji" hormon luteinisasi, yang mulai disekresikan oleh kelenjar hipofisis setelah folikel mengirimkan sinyal ke sana..

Fase ketiga

Fase ini disebut luteal, sehingga berlangsung dengan partisipasi hormon luteinisasi. Segera setelah folikel pecah dan “melepaskan” telur, corpus luteum mulai terbentuk dari sel-sel granulosa dari vesikel graaf. Dalam proses membagi sel-sel granulosa dan pembentukan corpus luteum, progesteron mulai disintesis bersama dengan kelenjar pituitari yang melepaskan LH. Produksi corpus luteum dan progesteron dirancang untuk mengawetkan telur jika terjadi pembuahan, memastikan implantasinya di dinding rahim dan mendukung kehamilan sampai plasenta terbentuk. Pembentukan plasenta selesai pada sekitar 16 minggu kehamilan dan salah satu fungsinya adalah sintesis progesteron. Jadi, jika pembuahan selesai, maka corpus luteum disebut corpus luteum kehamilan, dan jika sel telur tidak memenuhi sperma, maka corpus luteum mengalami perubahan terbalik (involusi) dan menghilang pada akhir siklus. Dalam hal ini, itu disebut tubuh kuning menstruasi.

Semua perubahan yang dijelaskan hanya menyangkut ovarium dan karenanya disebut siklus ovarium..

Siklus uterus

Berbicara tentang fisiologi siklus menstruasi dan siklus ovulasi, perubahan struktural yang terjadi di rahim di bawah pengaruh hormon tertentu harus diperhatikan:

Fase deskuamasi

Hari pertama dari siklus menstruasi dianggap sebagai hari pertama menstruasi. Menstruasi adalah penolakan lapisan fungsional mukosa uterus yang tumbuh berlebihan, yang siap menerima (menanamkan) sel telur yang telah dibuahi. Jika pembuahan tidak terjadi, maka deskuamasi mukosa uterus terjadi bersamaan dengan perdarahan menstruasi darah.

Fase regenerasi

Ini mengikuti fase deskuamasi dan disertai dengan pemulihan lapisan fungsional dengan bantuan epitel cadangan. Fase ini dimulai bahkan selama pendarahan (pada saat yang sama epitel ditolak dan dipulihkan) dan berakhir pada hari ke 6 siklus..

Fase proliferasi

Ini ditandai dengan pertumbuhan stroma dan kelenjar dan bertepatan dalam waktu dengan fase folikuler. Dengan siklus 28 hari, ia bertahan hingga 14 hari dan berakhir pada saat folikel matang dan siap meledak.

Fase sekresi

Fase sekresi berhubungan dengan fase korpus luteum. Pada tahap ini, terjadi penebalan dan pelonggaran lapisan fungsional mukosa uterus, yang diperlukan untuk keberhasilan pengenalan telur yang telah dibuahi ke dalam ketebalannya (implantasi).

Tanda-tanda Ovulasi

Menentukan hari ovulasi akan membantu pengetahuan tentang tanda-tandanya, yang perlu mengobatinya dengan perhatian besar pada tubuh Anda. Tentu saja, ovulasi tidak selalu dapat dicurigai, karena manifestasinya sangat subyektif dan terkadang tidak diperhatikan oleh seorang wanita. Tetapi perubahan dalam latar belakang hormon yang terjadi setiap bulan memungkinkan Anda untuk "menghitung" dan mengingat sensasi selama ovulasi dan membandingkannya dengan yang baru tiba..

Gejala subyektif

Tanda-tanda ovulasi subyektif meliputi tanda-tanda yang dirasakan oleh wanita itu sendiri dan hanya dia yang bisa berbicara tentangnya. Nama lain untuk gejala subyektif adalah sensasi:

Sakit perut

Salah satu tanda pertama ovulasi dianggap nyeri di perut bagian bawah. Pada malam pecahnya folikel, seorang wanita mungkin merasakan, tetapi tidak harus, sensasi sedikit kesemutan di perut bagian bawah, lebih sering di sebelah kanan atau kiri. Ini menunjukkan folikel dominan yang diperbesar dan tegang secara maksimal, yang akan segera meledak. Setelah pecah, luka kecil, beberapa milimeter, tersisa di membran ovarium, yang juga mengganggu wanita itu. Ini dimanifestasikan oleh rasa sakit ringan atau menarik atau ketidaknyamanan di perut bagian bawah. Sensasi seperti itu hilang setelah beberapa hari, tetapi jika rasa sakit berlanjut atau sangat akut sehingga melanggar gaya hidup yang biasa, Anda harus berkonsultasi dengan dokter (mungkin terjadi ovarium apoplexy).

Kelenjar susu

Mungkin munculnya rasa sakit atau hipersensitivitas pada kelenjar susu, yang berhubungan dengan perubahan hormon. Produksi FSH berhenti dan sintesis LH dimulai, yang tercermin di dada. Itu membengkak dan kasar dan menjadi sangat sensitif terhadap sentuhan..

Libido

Tanda subyektif karakteristik lain dari pendekatan dan onset ovulasi adalah peningkatan libido (dorongan seksual), yang juga disebabkan oleh perubahan hormon. Jadi sudah ditentukan sebelumnya oleh alam, yang menjamin kelanjutan genus - karena telur siap untuk pembuahan, maka Anda perlu memperkuat hasrat seksual untuk meningkatkan kemungkinan kontak seksual dan kehamilan berikutnya.

Aggravasi sensasi

Pada malam dan selama periode ovulasi, seorang wanita mencatat eksaserbasi semua sensasi (peningkatan sensitivitas terhadap bau, perubahan persepsi warna dan rasa), yang juga dijelaskan oleh perubahan hormon. Labilitas emosional dan perubahan suasana hati yang tiba-tiba (dari lekas marah menjadi kesenangan, dari air mata menjadi tawa) tidak dikesampingkan.

Tanda-tanda obyektif

Tanda-tanda obyektif (gejala ovulasi) adalah tanda-tanda yang dilihat oleh orang yang diperiksa, misalnya seorang dokter:

Serviks

Selama pemeriksaan ginekologis selama fase ovulasi, dokter mungkin mencatat bahwa serviks agak melunak, saluran serviks telah terbuka, dan serviks itu sendiri telah naik.

Pembengkakan

Pembengkakan pada ekstremitas, paling sering pada tungkai, menunjukkan perubahan dalam produksi FSH menjadi produksi LH dan terlihat tidak hanya untuk wanita itu sendiri, tetapi juga untuk kerabat dan dokternya..

Melepaskan

Dengan ovulasi, keputihan mengubah karakternya. Jika pada fase pertama dari siklus seorang wanita tidak melihat bintik-bintik pada pakaian dalamnya, yang berhubungan dengan sumbat tebal yang menyumbat saluran serviks dan mencegah agen infeksi memasuki rongga rahim, maka perubahan pengeluaran pada tahap ovulasi. Lendir di saluran serviks mencair dan menjadi kental dan kental, yang diperlukan untuk memfasilitasi penetrasi sperma ke dalam rongga rahim. Secara tampilan, lendir serviks menyerupai putih telur, membentang hingga 7 - 10 cm dan meninggalkan bintik-bintik yang terlihat pada linen.

Campuran darah dalam buangan

Lain dari tujuan karakteristik, tetapi tanda-tanda ovulasi opsional. Darah dalam sekresi muncul dalam jumlah yang sangat kecil, sehingga seorang wanita mungkin tidak melihat gejala ini. Satu atau dua tetes darah masuk ke tuba falopii, kemudian ke dalam rahim dan ke kanal serviks setelah pecahnya folikel dominan. Ruptur folikuler selalu disertai dengan kerusakan pada ovarium dan pelepasan sejumlah kecil darah ke dalam rongga perut..

Suhu dasar

Gejala ini hanya dapat dideteksi oleh seorang wanita yang secara teratur mempertahankan jadwal suhu basal. Pada malam ovulasi, suhu kecil (0,1 - 0,2 derajat) turun, dan selama dan setelah folikel pecah, suhu naik dan tetap pada ketinggian di atas 37 derajat.

Data ultrasonografi

Peningkatan ukuran folikel dominan dan ruptur selanjutnya ditentukan dengan menggunakan ultrasonografi.

Setelah ovulasi

Beberapa wanita, terutama mereka yang menggunakan metode kalender perlindungan kehamilan, tertarik pada gejala setelah ovulasi. Dengan cara ini, wanita menghitung hari "aman" untuk kehamilan yang tidak diinginkan. Tanda-tanda ini sangat tidak khas dan mungkin bertepatan dengan gejala awal kehamilan:

Keputihan

Segera setelah sel telur dilepaskan dari folikel utama dan mati (umurnya 24, maksimum 48 jam), pembuangan dari saluran genital juga berubah. Keputihan vagina kehilangan transparansi, menjadi seperti susu, mungkin diselingi dengan benjolan kecil, lengket dan peregangan buruk (lihat pelepasan transparan di tengah siklus).

Dalam satu atau dua hari setelah selesainya ovulasi, ketidaknyamanan dan rasa sakit ringan di perut bagian bawah menghilang.

Libido

Hasrat seksual juga memudar, karena sekarang tidak ada alasan bagi sperma untuk bertemu sel telur, sudah mati.

Suhu dasar

Jika suhu basal jauh lebih tinggi dari 37 derajat pada saat pecahnya gelembung Graaf, maka setelah ovulasi ia menurun beberapa persepuluh derajat, meskipun tetap di atas tanda 37 derajat. Gejala ini tidak dapat diandalkan, karena bahkan dengan konsepsi, suhu basal akan berada di atas tanda 37 derajat. Satu-satunya perbedaan adalah bahwa pada akhir fase kedua (sebelum menstruasi) suhu akan turun hingga 37 derajat ke bawah..

Jerawat

Pada malam hari dan pada saat ovulasi, perubahan hormon terjadi dalam tubuh, yang mempengaruhi kondisi kulit wajah - muncul jerawat. Setelah ovulasi selesai, ruam secara bertahap menghilang.

Data ultrasonografi

Ultrasound memungkinkan Anda untuk menghapus folikel dominan yang telah runtuh karena celah, sejumlah kecil cairan di ruang yang berdekatan, dan kemudian tubuh kuning terbentuk. Data USG adalah yang paling indikatif dalam hal studi yang dinamis (maturasi folikel, penentuan folikel dominan dan ruptur selanjutnya).

Tanda-Tanda Konsepsi

Sebelum berbicara tentang tanda-tanda kehamilan setelah ovulasi, ada baiknya memahami istilah "pembuahan" dan "konsepsi". Pemupukan, yaitu pertemuan telur dengan sperma, terjadi di tuba falopi, dari mana telur yang telah dibuahi dikirim ke rahim. Di dalam rongga rahim, sel telur yang dibuahi memilih tempat yang paling nyaman dan menempel pada dinding rahim, yaitu diimplan. Setelah implantasi terjadi, hubungan yang erat terbentuk antara tubuh ibu dan zigot (embrio masa depan), yang didukung oleh perubahan tingkat hormon. Proses fiksasi zigot yang andal dalam rongga rahim disebut konsepsi. Yaitu, jika pembuahan telah terjadi, tetapi implantasi belum terjadi, ini tidak disebut kehamilan, dan beberapa sumber menunjukkan istilah seperti "kehamilan biologis". Sampai zigot tertanam kuat dalam ketebalan endometrium, zigot dapat dikeluarkan dari rahim bersamaan dengan aliran menstruasi, yang disebut keguguran dini atau terminasi kehamilan biologis..

Tanda-tanda konsepsi sangat sulit ditentukan, terutama untuk wanita yang tidak berpengalaman dan muncul sekitar 10-14 hari setelah ovulasi:

Suhu dasar

Dengan kemungkinan kehamilan, suhu basal tetap pada tingkat tinggi, sekitar 37,5 derajat dan tidak menurun sebelum yang diharapkan setiap bulan.

Retraksi implantasi

Jika pada fase kedua dari siklus setelah ovulasi, suhu basal tetap meningkat (lebih besar dari 37) hampir sampai permulaan menstruasi, maka pada saat pengenalan zygote ke dalam mukosa uterus, ia sedikit menurun, yang disebut retraksi implantasi. Penurunan seperti itu ditandai dengan tanda di bawah 37 derajat, dan hari berikutnya lonjakan tajam dalam suhu (lebih dari 37 dan lebih tinggi daripada setelah ovulasi).

Pendarahan implantasi

Ketika telur yang dibuahi mencoba mengendap dalam ketebalan mukosa rahim, telur itu agak hancur dan merusak pembuluh kecil di dekatnya. Karena itu, proses implantasi, tetapi tidak harus, disertai dengan sekresi kecil berdarah, yang dapat dilihat dalam bentuk munculnya bintik-bintik merah muda pada linen, atau satu atau dua tetes darah..

Kesejahteraan

Dari saat implantasi, pergeseran latar belakang hormon terjadi, yang dimanifestasikan oleh kelesuan, apatis, kemungkinan iritabilitas dan tangis, peningkatan nafsu makan, perubahan rasa dan sensasi penciuman. Juga, pada tahap awal kehamilan, suhu tubuh sedikit meningkat dapat dicatat, yang berhubungan dengan pengaruh hormon (progesteron) pada pusat termoregulasi. Fenomena ini benar-benar normal untuk kehamilan dan ditujukan untuk menekan kekebalan tubuh ibu dan mencegah keguguran. Banyak wanita menganggap kenaikan suhu dan kemunduran kesejahteraan sebagai tanda-tanda pertama dari SARS.

Ketidaknyamanan di perut bagian bawah

Beberapa sensasi yang tidak menyenangkan atau bahkan kram di perut bagian bawah untuk satu, maksimal dua hari juga dikaitkan dengan implantasi zigot dan benar-benar fisiologis..

Kelenjar susu

Meningkatnya kepekaan, pembengkakan dan nyeri pada kelenjar susu setelah ovulasi selesai. Kemungkinan konsepsi ditunjukkan oleh sedikit peningkatan gejala-gejala ini..

Penundaan menstruasi

Jika menstruasi belum dimulai, sekarang saatnya untuk melakukan tes kehamilan dan pastikan Anda benar.

Kapan ovulasi terjadi dan berapa lama berlangsung?

Semua wanita tertarik ketika ovulasi terjadi, karena itu penting untuk menghitung hari yang menguntungkan untuk pembuahan atau untuk mencegah kehamilan yang tidak diinginkan. Seperti yang telah ditunjukkan, periode ovulasi adalah waktu yang berlangsung dari saat folikel utama pecah sampai sel telur penuh memasuki saluran telur, di mana ia memiliki setiap kesempatan untuk dibuahi..

Durasi yang tepat dari periode ovulasi tidak dapat ditentukan, karena fakta bahwa bahkan pada wanita tertentu dapat berubah dalam setiap siklus (memperpanjang atau memperpendek). Rata-rata, keseluruhan proses membutuhkan 16 - 32 jam. Ini adalah proses, bukan kelangsungan hidup telur. Tetapi dengan masa hidup telur yang "dilepaskan", itu lebih mudah, dan kali ini adalah 12 - 48 jam.

Tetapi jika rentang hidup sel telur cukup pendek, maka sperma, sebaliknya, mempertahankan aktivitasnya hingga 7 hari. Artinya, jika hubungan seksual terjadi pada malam ovulasi (dalam satu atau dua hari), maka sangat mungkin untuk membuahi telur "segar" dengan spermatozoa, yang "menunggu" di dalam tabung dan tidak kehilangan aktivitas sama sekali. Berdasarkan fakta inilah metode perlindungan kalender didasarkan, yaitu, perhitungan hari-hari berbahaya (3 hari sebelum ovulasi dan 3 hari setelah).

Kapan datang

Tentukan hari-hari ovulasi, tetapi kira-kira, perhitungan sederhana akan membantu. Ovulasi terjadi pada akhir fase pertama siklus (folikel).Untuk mengetahui pada hari apa ovulasi terjadi pada wanita tertentu, ia perlu mengetahui lamanya siklusnya (kita berbicara tentang siklus reguler).

Durasi fase folikuler berbeda untuk semua orang dan berkisar 10 hingga 18 hari. Tetapi durasi fase kedua selalu sama untuk semua wanita dan berhubungan dengan 14 hari. Untuk menentukan ovulasi, cukup untuk mengurangi 14 hari dari seluruh panjang siklus menstruasi. Hasilnya, ternyata jika siklus berlangsung 28 hari (minus 14), kita mendapatkan hari ke 14 siklus, yang berarti hari perkiraan telur dilepaskan dari folikel..

Atau siklus berlangsung 32 hari, minus 14 - kita mendapatkan perkiraan 18 hari siklus - hari ovulasi. Mengapa, berbicara tentang perhitungan yang begitu sederhana, apakah itu disebut perkiraan? Karena siklus menstruasi, dan terutama ovulasi yang terjadi, adalah proses yang sangat sensitif dan tergantung pada banyak faktor. Misalnya, ovulasi dapat terjadi sebelum waktunya (awal) atau terlambat (terlambat).

Terjadinya pecahnya folikel dini dan pelepasan sel telur dapat memicu faktor-faktor berikut:

  • stres yang signifikan;
  • Angkat Berat;
  • beban olahraga yang signifikan;
  • sering koitus;
  • produksi berbahaya;
  • flu biasa;
  • perubahan iklim, gaya hidup atau pola makan;
  • merokok berlebihan atau minum alkohol;
  • gangguan tidur;
  • kerusakan pada latar belakang hormonal;
  • minum obat.

Ovulasi lanjut dikatakan terjadi jika terjadi (dengan siklus 28 hari) pada hari ke 18-20. Alasan untuk proses ini sama dengan faktor-faktor yang memicu pecahnya folikel utama lebih awal..

Cara menghitung ovulasi

Bagaimana cara menghitung ovulasi, perlu diketahui semua wanita, terutama mereka yang sudah lama dan gagal mencoba hamil. Untuk tujuan ini, ada beberapa metode yang dikembangkan untuk menentukan ovulasi. Semua metode dapat dibagi menjadi "biologis" dan "resmi", yaitu instrumental-laboratorium.

Metode kalender

Anda dapat menghitung hari ovulasi dengan metode ini untuk wanita yang memiliki parameter siklus menstruasi berikut:

  • durasi siklus (tidak boleh terlalu pendek, misalnya, 21 hari dan tidak terlalu lama, 35 hari) - durasi optimal adalah 28 - 30 hari;
  • keteraturan - idealnya, menstruasi harus datang "hari ke hari", tetapi penyimpangan +/- 2 hari diperbolehkan;
  • sifat aliran menstruasi - menstruasi harus moderat, tanpa gumpalan dan tidak lebih dari 5-6 hari, dan dari siklus ke siklus, sifat debit tidak boleh berubah.

Kurangi 14 dari panjang siklus (panjang fase luteal) dan lakukan ovulasi per hari secara kondisional (itu juga bisa bergeser). Kami menandai tanggal yang dihitung pada kalender dan menambahkan 2 hari menjadi 2 hari setelah - hari ini juga dianggap menguntungkan untuk pemupukan.

Suhu dasar

Metode yang lebih dapat diandalkan adalah metode penghitungan ovulasi dari grafik suhu basal. Untuk menghitung hari yang menguntungkan untuk pembuahan, syarat-syarat berikut harus dipenuhi:

  • mengukur basal, yaitu, di rektum, suhu setidaknya selama tiga bulan;
  • penjadwalan (item ini diperlukan) suhu dasar;
  • melakukan pengukuran di pagi hari, setelah tidur malam, pada saat yang sama dan tanpa bangun dari tempat tidur.

Menurut jadwal, kami mencatat fase pertama siklus, di mana suhu akan tetap di bawah 37 derajat, kemudian penurunan pra-ovulasi pada siang hari (0,1 - 0,2 derajat), lonjakan tajam dalam suhu (0,4 - 0,5 derajat) dan suhu berikutnya dalam mode di atas 37 derajat (fase kedua). Lompatan yang tajam akan dipertimbangkan pada hari telur meninggalkan gelembung graaf. Kami menandai hari ini di kalender dan juga jangan lupa sekitar 2 hari hingga 2 hari setelahnya.

Tes untuk menentukan ovulasi

Tes khusus untuk mendeteksi proses ovulasi dapat dengan mudah dibeli di apotek mana pun (lihat tes ovulasi). Tes didasarkan pada deteksi hormon luteinizing tingkat tinggi dalam cairan biologis apa pun (darah, urin, atau air liur). Tes positif menunjukkan keluarnya telur matang dari ovarium dan kesiapannya untuk pembuahan.

Pemeriksaan ginekologis

Saat melakukan pemeriksaan ginekologis, dokter dapat dengan andal mengidentifikasi tanda-tanda ovulasi menggunakan tes diagnostik fungsional. Yang pertama adalah metode untuk menentukan ekstensibilitas lendir serviks. Tang menangkap lendir dari faring eksternal leher, dan kemudian cabangnya dibiakkan. Jika lendirnya kental dan pengenceran rahang mencapai 10 cm atau lebih, ini dianggap sebagai salah satu gejala ovulasi. Yang kedua adalah "metode murid." Meningkatnya lendir di saluran serviks meregangkannya, termasuk faring eksternal, dan menjadi terbuka dan bulat, seperti pupil. Jika faring eksternal menyempit dan praktis tidak ada lendir di dalamnya (leher "kering"), maka ini menunjukkan tidak adanya ovulasi (sudah lewat).

Ultrasonografi - pengukuran folikel

Metode ini memungkinkan dengan jaminan 100% untuk memastikan apakah ovulasi telah terjadi atau belum. Selain itu, dengan bantuan ultrasound folliculometry, Anda dapat membuat jadwal siklus menstruasi dan kalender ovulasi Anda sendiri dan belajar tentang perkiraan atau penyelesaiannya. Tanda-tanda USG khas ovulasi yang akan datang:

  • pertumbuhan folikel utama ditambah perluasan saluran serviks;
  • identifikasi folikel utama yang siap meledak;
  • kontrol corpus luteum, yang terbentuk di lokasi folikel yang meledak, identifikasi cairan di ruang yang berdekatan, yang menunjukkan ovulasi.

Metode hormonal

Metode ini didasarkan pada penentuan jumlah estrogen dan progesteron dalam darah. Yang terakhir mulai menonjol pada fase kedua siklus, ketika tubuh kuning yang terbentuk mulai berfungsi. Sekitar 7 hari setelah sel telur meninggalkan ovarium, progesteron dalam darah naik, yang mengkonfirmasi sel telur yang lengkap. Dan sehari sebelum ovulasi dan pada hari itu, tingkat estrogen berkurang secara signifikan. Metode ini melelahkan, membutuhkan donasi darah dan keuangan berulang kali.

Kurangnya ovulasi

Jika tidak ada ovulasi, fenomena ini disebut anovulasi. Jelas bahwa tanpa adanya ovulasi, kehamilan menjadi tidak mungkin. Perlu dicatat bahwa seorang wanita sehat usia subur memiliki hingga dua hingga tiga siklus anovulasi per tahun, yang dianggap normal. Tetapi jika tidak ada ovulasi terus-menerus, maka mereka berbicara tentang anovulasi kronis dan Anda harus mencari penyebab kondisi ini, karena seorang wanita didiagnosis menderita Infertilitas. Penyebab anovulasi kronis meliputi:

  • penyakit tiroid;
  • kelebihan berat badan atau obesitas;
  • penyakit ovarium polikistik;
  • diabetes;
  • kurang berat;
  • hiperprolaktinemia;
  • disfungsi ovarium;
  • peradangan ovarium kronis;
  • endometriosis ovarium dan uterus (ketidakseimbangan hormon secara umum);
  • stres konstan;
  • aktivitas fisik yang berlebihan (olahraga, domestik);
  • kondisi kerja yang berbahaya;
  • patologi kelenjar adrenal;
  • tumor hipofisis atau hipotalamus dan patologi lainnya.

Faktor-faktor berikut dapat menyebabkan anovulasi sementara (sementara):

  • kehamilan, yang, secara alami, tidak ada siklus menstruasi, tidak ada ovulasi;
  • menyusui (lebih sering dengan latar belakang laktasi, menstruasi tidak ada, tetapi bisa saja, tetapi siklus biasanya anovulasi);
  • premenopause (ada kepunahan fungsi ovarium, sehingga siklusnya akan lebih anovulasi daripada ovulasi);
  • minum pil kontrasepsi;
  • menekankan;
  • aktivitas fisik yang berlebihan;
  • mengikuti diet tertentu untuk menurunkan berat badan;
  • peningkatan berat badan atau penurunan tajamnya;
  • perubahan lingkungan yang akrab;
  • perubahan iklim;
  • perubahan kondisi kerja yang biasa.

Jika tidak ada ovulasi - apa yang harus dilakukan? Pertama-tama, Anda harus berkonsultasi dengan dokter yang akan mengidentifikasi apa yang menyebabkan kondisi ini dan seberapa serius (anovulasi kronis atau sementara). Jika anovulasi bersifat sementara, dokter akan merekomendasikan makan, berhenti khawatir dan menghindari stres, berganti pekerjaan (misalnya, terkait dengan shift malam ke hari), minum vitamin.

Dalam kasus anovulasi kronis, dokter kandungan pasti akan meresepkan pemeriksaan tambahan:

  • hormon seks (estrogen, progesteron, prolaktin, testosteron, FSH dan LH) dan hormon adrenal dan tiroid;
  • Ultrasonografi organ panggul;
  • kolposkopi (sesuai indikasi);
  • histeroskopi (sesuai indikasi);
  • laparoskopi diagnostik.

Tergantung pada penyebab yang diidentifikasi, perawatan yang tepat juga ditentukan, tahap terakhir di antaranya adalah stimulasi ovulasi. Sebagian besar, clostilbegit atau clomiphene digunakan untuk merangsang ovulasi, biasanya dalam kombinasi dengan hormon gonadotropik (Menopur, Gonal-F). Ovulasi distimulasi selama tiga siklus menstruasi, dan tanpa efek, siklus stimulasi diulang setelah tiga siklus.

Pertanyaan jawaban

Ya, kalender online semacam itu sangat cocok untuk menghitung hari ovulasi, tetapi efektivitasnya hanya mencapai 30%, yang didasarkan pada metode kalender untuk menentukan ovulasi..

Ya, siklus tidak teratur lebih sering anovulasi, meskipun ini masih bisa diperdebatkan. Bahkan jika menstruasi "melonjak" setiap bulan, ovulasi dapat terjadi, tetapi, sebagai suatu peraturan, bukan di tengah siklus, tetapi di awal atau di akhir.

Metode ini tidak dapat diandalkan dan tidak dikonfirmasi secara ilmiah, tetapi ada hipotesis bahwa sperma "perempuan", yaitu sperma yang mengandung kromosom X, lebih ulet tetapi lambat. Karena itu, untuk melahirkan anak perempuan, perlu melakukan hubungan seksual dua hingga tiga hari sebelum dugaan ovulasi. Selama waktu inilah sel-sel X-sperma yang lambat mencapai sel telur yang dilepaskan dan membuahinya. Jika Anda melakukan hubungan seksual di puncak ovulasi, maka sperma "jantan" yang cepat akan berada di depan wanita dan akan ada anak laki-laki.

Saya ulangi, metode ini tidak dapat diandalkan. Sperma yang mengandung kromosom U atau “pria, lebih cepat dan lebih mobile, tetapi sangat sensitif terhadap lingkungan asam yang ada di vagina, oleh karena itu, hubungan seksual harus dilakukan pada hari ovulasi, yang harus dikonfirmasi dengan USG. Sel sperma "jantan", terlepas dari aktivitasnya, mati dengan sangat cepat, tetapi jika koitus terjadi pada hari ovulasi, kematian mereka belum terjadi, dan sperma "jantan" akan mencapai sel telur lebih cepat daripada sperma "betina" dan membuahinya.

Tentu. Beban olahraga profesional sangat signifikan, yang tidak hanya mengarah pada anovulasi persisten, tetapi juga kerusakan fungsi sistem hipotalamus-hipofisis-adrenal-ovarium. Karena itu, Anda harus memilih olahraga dan ketenaran profesional, atau kelahiran anak.

Tanda-tanda Ovulasi

Waktu Ovulasi dan Pemupukan

Ovulasi (dari lat. Ovum - telur) adalah jalan keluar dari telur matang, yang mampu membuahi sel telur dari folikel ovarium ke dalam rongga perut; tahap siklus menstruasi (siklus ovarium).

Ovulasi pada wanita usia subur terjadi secara berkala (setiap 21-35 hari). Frekuensi ovulasi diatur oleh mekanisme neurohumoral, terutama hormon gonadotropik dari kelenjar hipofisis anterior dan hormon folikel ovarium. Ovulasi difasilitasi oleh akumulasi cairan folikuler dan penipisan jaringan ovarium yang terletak di atas kutub folikel yang menonjol. Irama ovulasi konstan untuk setiap wanita mengalami perubahan dalam waktu 3 bulan setelah aborsi, dalam satu tahun setelah melahirkan, dan juga setelah 40 tahun, ketika tubuh bersiap untuk periode premenopause. Ovulasi berhenti dengan timbulnya kehamilan dan setelah kepunahan fungsi menstruasi. Menetapkan periode ovulasi penting ketika memilih waktu yang paling efektif untuk pembuahan, inseminasi buatan dan fertilisasi in vitro.

Tanda-tanda Ovulasi

Tanda-tanda ovulasi subyektif mungkin berupa nyeri jangka pendek di perut bagian bawah. Tanda-tanda objektif ovulasi adalah peningkatan keluarnya lendir dari vagina dan penurunan suhu rektal (basal) pada hari ovulasi dengan peningkatan di hari berikutnya, peningkatan kadar progesteron dalam plasma darah, dan lain-lain. Pelanggaran ovulasi disebabkan oleh disfungsi sistem hipotalamus-hipofisis-ovarium dan dapat disebabkan oleh peradangan. alat kelamin, disfungsi korteks adrenal atau kelenjar tiroid, penyakit sistemik, tumor hipofisis dan hipotalamus, situasi stres. Tidak adanya ovulasi pada usia subur (anovulasi) dimanifestasikan oleh pelanggaran ritme menstruasi sesuai dengan jenis oligomenore (menstruasi yang berlangsung 1-2 hari), amenore, perdarahan uterus yang disfungsional. Kurangnya ovulasi (anovulasi) selalu menjadi penyebab infertilitas pada wanita. Metode untuk mengembalikan ovulasi ditentukan oleh penyebab anovulasi dan memerlukan perawatan oleh dokter kandungan dan perawatan khusus.

Ovulasi dan kontrasepsi

Beberapa wanita mengalami puncak gairah seksual pada hari-hari ovulasi. Namun, penggunaan metode fisiologis kontrasepsi terhadap kehamilan, berdasarkan pantang seksual selama ovulasi, sangat sulit bagi pasangan muda, yang frekuensi hubungan seksualnya mencapai tingkat yang cukup tinggi. Selain itu, dengan hubungan cinta yang kuat dan tekanan saraf, ovulasi tambahan dapat terjadi (terutama dengan hubungan seksual tidak teratur dan episodik) dan kemudian bukan satu, tetapi dua telur matang dalam satu siklus menstruasi. Ini harus diingat ketika memilih metode kontrasepsi tertentu..

Fisiologi dari Siklus Ovulasi

Segera setelah setiap gadis sehat berusia 11-15 mulai menstruasi, yang merupakan indikator kesiapan tubuhnya untuk melahirkan, masalah timbul terkait dengan menghitung hari-hari siklus menstruasi dan pertanyaan yang sah mengapa menstruasi tidak terjadi, atau sebaliknya, mengapa kehamilan yang ditunggu-tunggu tidak terjadi. Ini membuat wanita berpikir dan menunggu sepanjang waktu, tidak tahu apa yang terjadi padanya setiap bulan. Jadi setiap bulan selama beberapa dekade.

Menstruasi dan durasi siklus

Menstruasi ideal berlangsung 3-5 hari dan diulang setiap 28 hari. Namun, bagi sebagian wanita, siklus ini memakan waktu 19 hari atau bahkan kurang, sedangkan untuk yang lain berlangsung dari 35 hingga 45 hari, yang merupakan fitur tubuh mereka, dan bukan pelanggaran fungsi menstruasi. Durasi menstruasi, tergantung pada tubuh, dapat bervariasi dalam seminggu. Semua ini seharusnya tidak menimbulkan kecemasan pada seorang wanita, tetapi penundaan lebih dari dua bulan, yang disebut opsometry atau lebih dari enam bulan - amenore, harus mengingatkan wanita dan memastikan untuk mengetahui alasannya dengan dokter kandungan.

Siklus menstruasi

Siklus menstruasi adalah proses fisiologis kompleks yang berlanjut pada wanita hingga 45 - 55 tahun. Ini diatur oleh apa yang disebut pusat seksual yang terletak di bagian tengah diencephalon - hipotalamus. Perubahan yang terjadi selama siklus menstruasi paling menonjol di rahim dan ovarium. Di ovarium, di bawah pengaruh hormon yang diproduksi oleh folikel ovarium, sebagian korteks dan testis adrenal, folikel utama yang mengandung telur di dalamnya tumbuh dan matang. Folikel matang pecah dan sel telur, bersama dengan cairan folikel, memasuki rongga perut, dan kemudian ke dalam tuba uterus (fallopi). Proses pecahnya folikel dan keluarnya sel telur yang matang (cocok untuk pembuahan) disebut ovulasi, yang paling sering terjadi antara hari ke-13 dan ke-15 selama siklus 28 hari..

Corpus luteum, estrogen, progesteron

Tubuh kuning terbentuk di lokasi folikel yang pecah. Perubahan morfologis dalam ovarium ini disertai dengan pelepasan hormon steroid seks - estrogen dan progesteron. Estrogen disekresikan oleh folikel pematangan, dan progesteron disekresikan oleh corpus luteum..

Pelepasan estrogen memiliki dua maksimal - selama ovulasi dan selama periode aktivitas maksimum corpus luteum. Jadi, misalnya, jika kadar estrogen normal sekitar 10 μg / l, maka selama ovulasi sekitar 50 μg / l, dan selama kehamilan, terutama menjelang akhir, kandungan estrogen dalam darah naik menjadi 70-80 μg / l per karena peningkatan tajam dalam biosintesis estrogen di plasenta.

Bersama dengan progesteron, estrogen berkontribusi pada implantasi (implantasi) sel telur yang dibuahi, mempertahankan kehamilan dan berkontribusi pada persalinan. Estrogen memainkan peran penting dalam pengaturan banyak proses biokimia, berpartisipasi dalam metabolisme karbohidrat, dalam distribusi lipid, dan merangsang sintesis asam amino, asam nukleat dan protein. Estrogen berkontribusi pada pengendapan kalsium dalam jaringan tulang, menunda ekskresi natrium, kalium, fosfor dan air dari tubuh, yaitu, meningkatkan konsentrasi mereka dalam darah dan dalam elektrolit (urin, air liur, sekresi hidung, sobek) tubuh.

Sekresi estrogen dikontrol oleh kelenjar hipofisis anterior dan hormon genadotropiknya: stimulasi folikel (FSH) dan luteinizing (LH).

Di bawah pengaruh estrogen pada fase pertama siklus menstruasi, yang disebut folliculina, regenerasi terjadi di dalam rahim, yaitu, pemulihan dan pertumbuhan selaput lendirnya - endometrium, pertumbuhan kelenjar, yang panjangnya diperpanjang dan menjadi berkerut. Selaput lendir rahim menebal 4-5 kali. Di kelenjar serviks, sekresi lendir meningkat, saluran serviks mengembang, dan menjadi mudah dilewati untuk spermatozoa. Di kelenjar susu, epitel tumbuh di dalam saluran susu.

Fase luteal

Pada fase kedua, yang disebut luteal (dari kata Latin luteus - yellow), di bawah pengaruh progesteron, intensitas proses metabolisme dalam tubuh menurun. Pertumbuhan selaput lendir tubuh rahim berhenti, menjadi longgar, bengkak, sebuah rahasia muncul di kelenjar, yang menciptakan kondisi yang menguntungkan untuk perlekatan sel telur yang telah dibuahi ke mukosa dan perkembangan embrio. Kelenjar menghentikan sekresi lendir, penutupan saluran serviks. Dalam kelenjar susu dari epitel yang tumbuh terlalu besar dari bagian terminal dari bagian susu, alveoli muncul, mampu menghasilkan dan mengeluarkan susu.

Jika kehamilan tidak terjadi, corpus luteum meninggal, lapisan fungsional endometrium ditolak, menstruasi dimulai. Pendarahan bulanan bervariasi dari tiga hingga tujuh hari, jumlah darah yang hilang dari 40 hingga 150 g.

Waktu terjadinya ovulasi

Perlu dicatat bahwa wanita yang berbeda memiliki perbedaan yang nyata dalam waktu terjadinya ovulasi. Dan bahkan untuk wanita yang sama, waktu yang tepat untuk onset bervariasi dalam bulan yang berbeda. Pada beberapa wanita, siklus ditandai oleh ketidakteraturan yang luar biasa. Dalam kasus lain, siklus mungkin lebih lama atau lebih pendek dari rata-rata - 14 hari. Dalam kasus yang jarang terjadi, itu terjadi pada wanita dengan siklus yang sangat pendek, ovulasi terjadi sekitar akhir periode perdarahan menstruasi, tetapi masih, dalam kebanyakan kasus, ovulasi terjadi sepenuhnya secara teratur..

Jika, karena satu dan lain alasan, ovulasi tidak terjadi, lapisan endometrium dalam rahim dibuang selama menstruasi. Jika sel telur dan sperma menyatu, sitoplasma sel telur mulai bergetar sangat kuat, seolah-olah sel telur tersebut mengalami orgasme. Penetrasi sperma - tahap akhir dari pematangan sel telur. Dari sel sperma, hanya intinya tetap, di mana 23 kromosom padat (setengah set sel biasa). Inti sperma sekarang dengan cepat mendekati inti telur, yang juga mengandung 23 kromosom. Dua core perlahan menyentuh. Cangkang mereka larut dan bergabung, akibatnya mereka dibagi menjadi pasangan dan membentuk 46 kromosom. Dari 23 kromosom sperma, 22 sepenuhnya analog dengan kromosom sel telur. Mereka menentukan semua karakteristik fisik seseorang kecuali jenis kelamin. Pada pasangan yang tersisa dari sel telur, selalu ada kromosom X, dan dari sel sperma mungkin ada kromosom X atau Y. Jadi, jika dalam set ini ada 2 kromosom XX, maka seorang gadis akan lahir, jika XY, maka seorang laki-laki.

Ovulasi, Konsepsi, dan Gender

Studi yang dilakukan di Institut Kesehatan Lingkungan Nasional (North Carolina) menunjukkan bahwa tidak hanya konsepsi seorang anak, tetapi juga jenis kelaminnya tergantung pada waktu konsepsi dalam kaitannya dengan waktu ovulasi..

Probabilitas konsepsi maksimum pada hari ovulasi dan diperkirakan sekitar 33%. Peluang tinggi juga dicatat pada hari sebelum ovulasi - 31%, dua hari sebelumnya - 27%. Lima hari sebelum ovulasi, probabilitas konsepsi diperkirakan 10% empat hari sebelum ovulasi - 14% dan tiga hari - 16%. Enam hari sebelum ovulasi dan sehari setelah ovulasi, kemungkinan terjadinya konsepsi selama hubungan seksual sangat kecil.

Jika kita memperhitungkan bahwa rata-rata "harapan hidup" spermatozoa adalah 2-3 hari (dalam kasus yang jarang terjadi, itu mencapai 5-7 hari), dan sel telur wanita tetap bertahan selama sekitar 12-24 jam, maka durasi maksimum periode "berbahaya" adalah 6- 9 hari dan periode "berbahaya" berhubungan dengan fase pertumbuhan lambat (6-7 hari) dan penurunan cepat (1-2 hari) masing-masing sebelum dan sesudah hari ovulasi. Ovulasi, seperti disebutkan di atas, membagi siklus menstruasi menjadi dua fase: fase pematangan folikel, yang dengan waktu siklus rata-rata 10-16 hari dan fase luteal (fase corpus luteum), yang stabil, tidak tergantung pada durasi siklus menstruasi dan 12- 16 hari. Fase corpus luteum disebut periode infertilitas absolut, dimulai 1-2 hari setelah ovulasi dan berakhir dengan timbulnya menstruasi baru.