Utama / Kebersihan

Bercak setelah pengangkatan rahim

Banyak wanita memiliki penyakit ginekologis di mana pengangkatan rahim diindikasikan.

Operasi semacam itu dapat dilakukan dengan cara yang berbeda, tetapi, terlepas dari teknik yang dipilih, pasien perlu menjalani rehabilitasi yang panjang.

Setelah manipulasi bedah, keputihan muncul, yang mungkin menjadi norma atau harus menimbulkan kekhawatiran.

Kesimpulan

  • pengangkatan rahim dilakukan di hadapan indikasi serius - kanker, endometriosis, perdarahan, fibroid, komplikasi setelah melahirkan,
  • setelah operasi, wanita mulai keluar, intensitasnya akan berkurang setelah 30-40 hari,
  • dalam kategori pasien ini, selain daub, massa purulen dan lendir dapat dilepaskan, menunjukkan adanya patologi,
  • untuk mencegah keluarnya pasien pasca operasi, pasien harus mengambil tindakan pencegahan dan mengikuti semua resep dokter.

Masa rehabilitasi

Setelah pengangkatan rahim, pasien perlu menjalani rehabilitasi:

  1. Selama 7-10 hari, seorang wanita di bawah pengawasan dokter di rumah sakit.
  2. Pasien perlu bergerak untuk menstabilkan usus dan menormalkan aliran darah di organ panggul.
  3. Pasien harus mematuhi diet, meninggalkan aktivitas fisik, melakukan semua janji.

Perhatian! 2-3 hari setelah amputasi, debit akan menjadi warna merah marun, intensitasnya akan berkurang.

Jika pasien bergerak, maka ia dapat mencegah pembentukan gumpalan. Dari 5 hingga 10 hari, eksudat ringan akan mendapatkan warna kecoklatan. 20 hari setelah pengangkatan rahim dari vagina, lendir dengan sukrosa akan dilepaskan.

Dalam kasus apa setelah histerektomi adalah pengeluaran bulanan

Setelah amputasi uterus, menopause (pembedahan) terjadi. Mereka tidak lagi harus berurusan dengan menstruasi. Tetapi, jika seorang wanita menyimpan setidaknya sebagian ovarium selama operasi, maka dia mungkin memulaskan perkiraan hari siklus tersebut..

Penting! Bercak non-intens dapat menemani pasien sampai awal menopause alami.

Kapan bantuan dibutuhkan

Pasien harus mencurigai adanya masalah setelah pengangkatan rahim dengan penampilan sekresi dari sifat berikut:

  • bernanah,
  • intens,
  • mengandung gumpalan,
  • disertai dengan rasa sakit yang hebat,
  • merah terang,
  • memiliki bau busuk.

Pemulihan cepat, rekomendasi

Agar proses pemulihan setelah amputasi menjadi lebih cepat dan tanpa komplikasi, pasien harus mematuhi semua janji dengan dokter yang hadir:

  • sampai jahitan dalam sembuh, Anda harus mengenakan perban:
  • dilarang mengangkat benda berat selama beberapa bulan,
  • harus ditinggalkan selama rehabilitasi dari kontak seksual,
  • dokter merekomendasikan memberikan aktivitas fisik ringan pada tubuh,
  • satu setengah bulan dilarang mandi, pergi ke sauna / mandi, berenang di kolam renang atau waduk alami,
  • wanita harus hati-hati memperhatikan kebersihan intim,
  • makanan diet direkomendasikan.

Alasan

Faktor-faktor tersebut dapat memprovokasi munculnya debit yang tidak seperti biasanya setelah amputasi uterus:

  • infeksi telah menembus,
  • peritonitis,
  • nanah,
  • sepsis,
  • peradangan.

Alokasi: alam dan tipe

Setelah pengangkatan rahim, penampilan cairan kecoklatan atau darah dari vagina dianggap normal..

Dengan perkembangan patologi, sifat mereka dapat berubah. Misalnya, munculnya lendir merah gelap yang berbau tidak sedap menandakan adanya infeksi.

Berapa banyak waktu yang dialokasikan?

Donat tidak boleh terlalu menonjol selama sebulan (tidak lebih dari 40 hari). Pada pasien yang mempertahankan ovariumnya selama operasi, apusan dapat muncul setiap bulan, selama periode siklus menstruasi yang diduga.

Jika pemecatan dimulai, apa yang harus dilakukan

Dengan memulaskan non-intens setelah mengeluarkan rahim, wanita tidak perlu khawatir, karena penampilannya dianggap sebagai proses fisiologis alami.

Tetapi, jika intensitas keluarnya meningkat, atau sifatnya berdarah, Anda harus segera menghubungi rumah sakit untuk konsultasi.

Histerektomi

Selama operasi, wanita mengangkat rahim. Dalam beberapa kasus, dokter dapat pergi:

Indikasi untuk dihapus

Untuk amputasi uterus, ada indikasi berikut:

  • mioma,
  • putus sekolah,
  • poliposis,
  • neoplasma,
  • pendarahan uterus,
  • komplikasi pascapersalinan,
  • endometriosis, adenomiosis.

Teknik bedah

Dokter menggunakan metode operasi pengangkatan yang berbeda:

  1. Histerektomi subtotal. Selama operasi, wanita dibiarkan dengan organ reproduksi berikut: vagina, ovarium (atau bagian dari mereka), pelengkap, leher rahim.
  2. Histerektomi total. Hapus tidak hanya rahim, tetapi juga serviks.
  3. Metodologi Wartheim. Selama operasi, cukai, di samping rahim, kelenjar getah bening, sepertiga dari vagina (atas), pelengkap.

Komplikasi

Setelah amputasi rahim, wanita dapat mengalami komplikasi seperti:

Gejala dan metode pengobatan endometriosis serviks yang efektif Forum kista ovarium - ulasan tentang cara mengobati kista ovarium tanpa pembedahan Apa salep yang paling efektif untuk kandidiasis Ketidakcukupan fungsi ovarium - fitur perawatan

  • perkembangan sepsis,
  • jahitan,
  • infeksi,
  • peritonitis,
  • pendarahan perut,
  • pembengkakan,
  • sindrom nyeri, dll..

Apa debit standar setelah amputasi uterus

Setelah pengangkatan organ reproduksi, pasien harus memulas selama 30-40 hari, yang intensitasnya akan menurun secara bertahap. Sejumlah kecil gumpalan darah diizinkan.

Berdarah

Setelah pengangkatan rahim, perdarahan dapat dimulai karena divergensi jahitan. Faktor-faktor berikut dapat menjadi penyebab kondisi patologis:

  • mengangkat benda berat,
  • Latihan fisik,
  • kontak seksual,
  • perawatan jahitan pasca operasi yang tidak tepat,
  • gerakan tajam.

Tidak melihat

Jika pasien mengembangkan patologi setelah pengangkatan rahim, maka dia akan memiliki cairan bernanah, lendir, bernanah seperti:

Pencegahan

Wanita dapat mencegah munculnya keputihan patologis jika mereka melakukan semua janji medis.

Mereka harus menjalani terapi obat, termasuk obat antibakteri, antijamur, anti-inflamasi..

Juga, Anda tidak boleh mengangkat beban, melakukan hubungan seks, berolahraga selama beberapa bulan.

Setelah pengangkatan rahim, saat kehidupan seks dimulai

Ketika tidak ada komplikasi, seorang wanita dapat mulai berhubungan seks 6 minggu setelah operasi. Jika proses rehabilitasinya tidak berjalan begitu lancar, maka ia harus mendiskusikan jangka waktu kembali ke kehidupan seksual dengan dokternya.

Ulasan

Tahun lalu saya menjalani operasi, uterus rahim telah diangkat, dan ukuran mioma meningkat dengan cepat. Mereka meninggalkan satu ovarium, ketika saya berencana untuk melakukan IVF. Selama sebulan setelah operasi, terjadi memulaskan darah, intensitasnya menurun dari waktu ke waktu dan kemudian semuanya menghilang. Setiap bulan, selama beberapa hari, pada saat seharusnya ada periode, tanah air muncul.

Pelepasan setelah pengangkatan rahim: serviks, berdarah, darah, coklat

Reseksi uterus adalah operasi yang sangat traumatis yang dilakukan hanya untuk indikasi serius. Setelah intervensi dari rencana semacam itu, seorang wanita akan memiliki pemulihan yang panjang dan mengatasi banyak konsekuensi yang tidak menyenangkan.

Bahkan, setelah histerektomi, menopause dimulai: tingkat hormon wanita menurun, menstruasi berhenti. Seringkali ada gejala setelah pengangkatan organ, seperti berbagai keputihan.

Apakah mereka norma, atau layak khawatir?

Setelah operasi, wanita itu tinggal di lembaga medis di bawah pengawasan seorang dokter selama beberapa hari. Dengan intervensi vagina atau laparotomi, Anda harus menghabiskan setidaknya tujuh hingga sepuluh hari di rumah sakit, setelah laparoskopi setidaknya tiga hari.

Yang paling sulit adalah hari pertama. Mungkin ada rasa sakit pada jahitan, tunggul dan di dalam perut, pada saat ini perlu untuk mengambil obat penghilang rasa sakit narkotika atau non-narkotika.

  • Setelah satu hari, perlu untuk melanjutkan aktivitas motorik untuk menyebarkan darah dan merangsang fungsi usus yang tepat..
  • Pemulihan pasca operasi mungkin dipersulit oleh kondisi tertentu. Bahayanya adalah:
  • radang tunggul vagina atau bekas luka di lokasi intervensi;
  • perbedaan jahitan;
  • keluarnya purulen dari luka;
  • rasa sakit saat buang air kecil;
  • hematoma di daerah jahitan;
  • tromboemboli;
  • berdarah
  • peritonitis.

Keputihan berdarah, seperti cokelat, setelah operasi untuk reseksi uterus adalah norma, mereka dapat diamati selama dua minggu pertama setelah manipulasi bedah.

Penampilan mereka disebabkan oleh proses perbaikan jaringan di area vagina atau tunggul rahim. Jika periode "perdarahan" terus berlanjut, lebih baik memberi tahu dokter tentang hal ini dan menjalani pemeriksaan tambahan untuk mengecualikan kemungkinan peradangan setelah operasi..

  • berlimpah berlebihan;
  • merah terang;
  • bernanah;
  • ditandai dengan sejumlah besar gumpalan.

Jika bercak bercak setelah pengangkatan rahim adalah normal, maka lendir yang gelap dengan bau tajam dapat mengindikasikan sejumlah komplikasi serius, yang memerlukan pemeriksaan tambahan dan intervensi medis. Kemungkinan penyebab pelepasan yang "salah" adalah radang jahitan, yang dapat berubah menjadi sepsis atau peritonitis..

Jika rahim telah diangkat sambil mempertahankan serviks, dan keluarnya cairan menjadi lebih banyak dari waktu ke waktu, sangat penting untuk berkonsultasi dengan dokter Anda yang akan mengecualikan atau mengkonfirmasi adanya penyakit menular atau proses peradangan. Kecemasan harus muncul jika paking perlu diganti lebih sering dari sekali dalam dua jam.

Setelah operasi, menstruasi biasanya berhenti, tetapi dalam beberapa kasus (jika ovarium tetap setelah amputasi), sedikit keluarnya darah dapat diamati. Mereka adalah corengan yang sama seperti pada hari pertama setelah operasi, mereka diulangi pada hari-hari ketika ada periode menstruasi sebelumnya, tetapi debit bulanan seperti tunggul berbeda dalam volume - mereka jauh lebih kecil.

Setelah operasi, cara hidup yang biasa harus sedikit diubah. Agar penyembuhan berhasil, dan kepulangan yang diizinkan tidak menjadi patologis, perlu untuk mematuhi rekomendasi dokter tertentu. Ketaatan pada semua aturan akan membantu menghindari konsekuensi amputasi jangka panjang..

Menolak selama periode ini harus dari kontak seksual, yang selama periode ini dapat membawa risiko perdarahan.

Aktivitas fisik yang ringan tidak hanya diizinkan, tetapi juga bermanfaat. Alasan untuk kebutuhan mereka - kebutuhan untuk memperkuat otot-otot vagina dan dasar panggul, yang membutuhkan latihan khusus.

Anda dapat memulai pelatihan sudah tiga bulan setelah operasi, tetapi hanya jika tidak ada komplikasi.

Selama waktu itu, sementara debit diamati, perlu menggunakan pembalut, tampon dilarang: darah dan lendir harus dikeluarkan secara bebas dari vagina, stagnasi dapat menyebabkan peradangan. Selain itu, selama satu setengah bulan setelah operasi tidak mungkin:

  • mandi;
  • kunjungi sauna, pemandian, kolam renang umum;
  • berenang di perairan terbuka.

Penting bagi Anda untuk mengikuti kebersihan alat kelamin dengan cermat..

Pemulihan tubuh yang benar akan berkontribusi pada diet sederhana. Jadi, untuk menghindari gangguan usus setelah operasi, yang dapat memicu bercak dan pendarahan sebagai akibat dari perbedaan jahitan pasca operasi, perlu makan makanan yang kaya serat (sayuran, buah-buahan, roti gandum, sereal).

  • minuman beralkohol;
  • hidangan goreng dan berlemak;
  • Teh hitam;
  • kopi alami;
  • daging asap;
  • membumbui;
  • minuman berkarbonasi.

Preferensi harus diberikan pada jus alami, air mineral tanpa gas, minuman buah. Untuk meningkatkan kekebalan, Anda dapat membeli kompleks vitamin-mineral yang akan disarankan oleh dokter Anda (Alfabet, Vitrum).

Fakta timbulnya menopause, yang memiliki tanda-tanda tidak menyenangkan, juga mengarah pada sejumlah gejala ketika melepaskan tidak hanya rahim dan leher rahim, tetapi juga ovarium..

Karena penghentian produksi hormon wanita, tubuh akan mengalami beberapa perubahan.

Obat-obatan hormon atau non-hormonal yang dipilih setelah berkonsultasi dengan dokter kandungan (Janin, Yarina) membantu menjaga keadaan fisik dan psikologis, serta menormalkan keluarnya cairan selama menopause..

Setelah pengangkatan rahim, kehidupan wanita akan berubah, tetapi Anda dapat beradaptasi dengan semua konsekuensi tanpa masalah. Amputasi disertai dengan banyak ketakutan dan mitos. Jadi, sering kali kekhawatiran menyangkut masalah dengan kehidupan seksual.

Dalam hal ini, ketakutan akan kehamilan yang tidak diinginkan menghilang, keluarnya darah dan perdarahan yang mungkin terjadi pada periode pasca operasi tidak lagi mengganggu wanita tersebut..

Sensasi yang tidak menyenangkan (sakit atau tidak nyaman) mungkin pada wanita yang telah menjalani histerektomi radikal, dan bekas luka tetap ada di vagina.

Dengan gejala-gejala yang mengkhawatirkan, khususnya, dengan munculnya sekresi dengan campuran darah, lebih baik berkonsultasi dengan dokter kandungan, karena ini mungkin merupakan gejala dari perbedaan bekas luka. Penting juga mencari tahu dari dokter bagaimana membuat kehidupan seks aman dan tidak menyakitkan..

  • kembung;
  • sering diare;
  • sering sakit di perut bagian bawah;
  • kesulitan dengan pengeluaran air seni (inkontinensia dan sekresi tidak cukup).

Adalah mungkin untuk mencegah munculnya adhesi jika, setelah operasi, berbaring sesedikit mungkin, dengan cepat kembali ke gaya hidup aktif. Dalam beberapa kasus, dokter meresepkan antibiotik dan antikoagulan. Pemulihan yang benar setelah operasi menghilangkan penampilan adhesi.

Periode pasca operasi tidak mudah untuk dipanggil, dan Anda harus terbiasa dengan kehidupan baru setelah operasi. Tetapi jika Anda mengikuti semua rekomendasi dan merawat tubuh, pemulihan akan semenyakit mungkin dan tidak akan mempengaruhi cara hidup yang biasa..

Debit setelah reseksi uterus: patologi atau normal? Isolasi darah setelah pengangkatan rahim

Ini adalah salah satu tahap utama dari perawatan pasien, yang berbahaya untuk kemungkinan komplikasi, dan karenanya membutuhkan pengawasan profesional. Seberapa baik rehabilitasi dilakukan tergantung pada seberapa cepat tubuh pulih, apakah komplikasi muncul dan bagaimana keadaan emosi wanita itu..

Operasi untuk mengangkat rahim dilakukan pada giliran terakhir, jika perawatan yang diresepkan sebelumnya tidak menghasilkan buah. Alasan paling umum untuk operasi ini adalah adanya tumor ganas. Sedikit lebih jarang, operasi ini dilakukan karena bentuk fibroid yang lanjut. Prosedur itu sendiri dapat dilakukan melalui diseksi vagina atau perut..

Periode pasca operasi awal

Masa pemulihan setelah operasi untuk mengangkat rahim dapat dibagi menjadi dua jenis: awal dan terlambat. Tipe pertama ditandai oleh fakta bahwa pada saat ini seorang wanita harus berada di rumah sakit di bawah pengawasan medis yang waspada.

Durasi periode pemulihan awal tergantung pada luasnya operasi dan kesejahteraan pasien secara keseluruhan.

Selama operasi amputasi uterus, yang dilakukan dengan metode vagina atau dengan diseksi perut, seorang wanita harus tinggal di rumah sakit selama 8-10 hari. Hanya pada akhir periode ini jahitan dilepas. Dan jika prosedur itu dilakukan dengan cara laparoskopi, maka wanita itu habis dalam waktu 3-5 hari.

Wanita paling sulit mentolerir hari pertama pasca operasi:

  1. Sensasi menyakitkan. Seorang wanita merasakan sakit parah di perut dan di daerah jahitan. Tentu saja, ini sangat alami, karena baik di luar maupun di dalam ada luka akibat operasi. Dokter menggunakan berbagai obat untuk menekan rasa sakit..
  2. Kaki wanita harus tetap dalam stocking kompresi. Juga, pengangkutan dengan perban elastis cocok.
  3. Aktivitas fisik. Ahli bedah modern percaya bahwa setelah amputasi rahim, itu harus dimulai sedini mungkin. Oleh karena itu, seorang wanita ditunjukkan bangun dari tempat tidur hanya dalam beberapa jam atau dalam sehari, tergantung pada metode operasi yang dilakukan. Gerakan tersebut merangsang saluran pencernaan dan memperlancar sirkulasi darah.
  4. Diet. Pada hari pertama setelah prosedur, Anda bisa makan kaldu dan makanan parut ringan.
    Pola makan seperti itu menormalkan aktivitas usus dan membantu pengosongannya yang cepat, yang menunjukkan keinginan untuk beralih ke makanan normal..
  5. Perut setelah operasi menyakitkan selama 3-10 hari. Perlu dicatat bahwa semakin aktif seorang wanita berperilaku dalam periode rehabilitasi ini, semakin cepat ia pulih, dan semakin rendah risiko komplikasi..

Pelepasan Pasca Operasi

Debit setelah pengangkatan rahim dinyatakan sebagai "noda darah" dan terutama intens dalam dua minggu pertama.

Hal ini disebabkan oleh fakta bahwa penyembuhan jahitan yang dikenakan sebagai akibat dari intervensi bedah terjadi..

Jika seorang wanita memperhatikan bahwa bercak yang tak terduga mengalami perubahan yang diekspresikan oleh bau janin yang tidak menyenangkan atau perubahan warna, maka dia harus segera mengunjungi dokter..

Gejala-gejala tersebut dapat menunjukkan bahwa peradangan jahitan pasca operasi di vagina telah dimulai, dan ini dapat menyebabkan munculnya peritonitis dan sepsis. Jika rahim berdarah setelah operasi untuk mengangkat rahim, maka ini adalah tanda yang sangat berbahaya yang membutuhkan laparotomi lain.

Perawatan selama periode rehabilitasi awal

Pada periode ini, seorang wanita akan dirawat dengan obat-obatan berikut:

  • Antibiotik yang bertindak sebagai antibakteri. Ini diperlukan, karena pada saat intervensi bedah, organ-organ wanita bersentuhan dengan udara, dan karenanya dengan semua jenis infeksi. Durasi perawatan sekitar satu minggu.
  • Antikoagulan. Tiga hari pertama diterima. Diperlukan untuk pengenceran darah untuk mencegah dan mencegah trombosis.
  • Infus intravena. Setelah itu dilakukan (pengangkatan), terapi infus dilakukan pada siang hari, yang dirancang untuk mengisi kembali volume darah normal.

Dipercayai bahwa periode awal berjalan lancar jika tidak diperumit dengan masalah.

Terapi radiasi

Terapi radiasi setelah pengangkatan rahim ditentukan ketika operasi dilakukan karena kanker progresif.

Penelitian telah menunjukkan bahwa untuk wanita yang memiliki prosedur ini terlambat, ada kemungkinan peningkatan kekambuhan..

Itu sebabnya sangat penting untuk melakukan terapi radiasi dalam waktu kurang dari 9 minggu setelah operasi. Radiasi secara signifikan mengurangi risiko pengembalian penyakit.

Periode pasca operasi yang terlambat

Gaya hidup seorang wanita setelah operasi yang bertujuan mengangkat rahim mengalami beberapa perubahan. Untuk pemulihan yang lebih cepat dan lebih efektif, Anda harus mengikuti beberapa instruksi medis..

Dalam situasi di mana periode awal berjalan dengan baik, setelah meninggalkan rumah sakit, seorang wanita harus segera memperhatikan kesehatannya sendiri dan mulai langkah-langkah pencegahan.

Dokter merekomendasikan mengikuti pedoman ini:

  1. Perban pasca operasi setelah pengangkatan rahim. Mengenakan item ini sangat membantu selama pemulihan. Karena setelah pengangkatan rahim baru-baru ini, dukungan otot dari organ-organ yang tersisa melemah, penggunaan perban membantu mereka pada saat yang sulit ini. Bermacam-macam korset pendukung saat ini memungkinkan Anda untuk memilih model yang paling cocok. Saat membeli, Anda harus dipandu oleh aturan berikut: perban harus setidaknya satu sentimeter lebih tinggi dari jahitan pasca operasi.
  2. Keintiman dan angkat berat. Selama satu setengah tahun atau dua bulan, seorang wanita tidak boleh menyiksa dan mengangkat benda berat. Hal yang sama dapat dikatakan tentang keintiman.
  3. Prosedur higienis. Dilarang mandi, pergi ke ruang uap dan berenang di perairan terbuka.
    Kebersihan pribadi harus dijaga dengan mandi. Selagi pemilihan tetap, Anda perlu menggunakan pembalut, bukan tampon.
  4. Nutrisi. Setelah operasi, yang bertujuan menghilangkan rongga rahim, penting untuk mematuhi diet khusus. Anda perlu makan serat sebanyak mungkin, dan juga minum cukup cairan. Penting untuk meninggalkan minuman yang mengandung kafein, teh kental, dan alkohol.
  5. Aktivitas fisik. Rehabilitasi setelah pengangkatan rahim akan lebih cepat jika tubuh diberikan aktivitas fisik yang benar. Untuk melakukan ini, disarankan untuk membeli simulator khusus, yang disebut perineum. Kehadiran subjek ini yang memungkinkan Anda untuk mencapai kinerja maksimal dalam senam. Seorang wanita perlu melakukan latihan Kegel setiap hari. Ini akan mencegah prolaps vagina, serta kemungkinan kehilangan tunggul. Selain itu, akan membantu mengatasi inkontinensia urin, yang dapat terjadi setelah operasi. Wanita diperlihatkan olahraga sederhana, seperti menari, Pilates, yoga dan lainnya. Anda dapat memulai pelatihan hanya tiga bulan setelah operasi. Seorang wanita perlu memilih olahraga yang akan dia nikmati.
  6. Sakit. Masa cacat setelah operasi untuk mengangkat rahim adalah dari satu hingga satu setengah bulan. Tentu saja, jika ada komplikasi, maka cuti sakit diperpanjang.

Berapa lama setelah operasi tubuh pulih?

Pemulihan setelah pengangkatan rahim tergantung pada apakah periode rehabilitasi disertai dengan komplikasi dan pada metode yang digunakan untuk melakukan operasi. Secara umum, peningkatan kesejahteraan terjadi dalam 2-6 minggu.

Terapi hormon setelah operasi

Setelah itu Anda perlu penunjukan obat yang mengandung hormon. Sebagai akibat dari kurangnya ovarium, produksi estrogen berhenti. Dengan demikian, keseimbangan semua hormon terganggu. Tingkat testosteron bisa tersesat. Tentu saja, ini tidak terlalu menguntungkan bagi tubuh. Untuk mengatasi masalah ini, dokter meresepkan obat dengan hormon..

Terapi hormon sangat diperlukan bagi para wanita yang, pada saat pengangkatan rahim dan pelengkap, belum mencapai usia empat puluh tahun..

Secara umum, pengangkatan rahim dan periode pasca operasi berjalan lebih lancar ketika seorang wanita mencoba untuk mematuhi semua resep dan rekomendasi medis seakurat mungkin. Jika Anda mengikuti mereka, maka kualitas dan harapan hidup sama sekali tidak akan menderita.

Hal ini diperlukan untuk memantau keadaan kesehatan pribadi selama periode rehabilitasi agar tidak ketinggalan munculnya kemungkinan komplikasi, dinyatakan dalam bentuk perdarahan, peradangan atau trombosis. Selain itu, Anda perlu memantau suhu, terjadinya rasa sakit dan mual.

Dalam hal terjadi kekhawatiran, kunjungan ke dokter akan menjadi solusi terbaik..

Histerektomi adalah prosedur yang dilakukan atas rekomendasi dokter yang ketat. Setelah pengangkatan rahim, wanita itu terganggu untuk waktu yang lama. Bagaimanapun, konsekuensinya seringkali bahkan lebih serius daripada operasi itu sendiri. Ya, mereka tidak lagi menyerupai menstruasi, di mana perut sering menarik atau punggung bagian bawah sakit, tetapi bagaimanapun, perhatikan bagaimana sekresi ini pergi.

Ada sejumlah konsekuensi lain yang harus Anda pelajari untuk hidup setelah prosedur..

Hari pertama setelah operasi adalah yang paling sulit

Paling sering, wanita mengangkat rahim jika mereka telah didiagnosis menderita kanker rahim atau leher rahim. Juga di antara penyebab intervensi bedah adalah pendarahan hebat, tumor jinak yang muncul setelah menopause, prolaps uterus yang parah, patologi ginekologis.

Operasi dapat dilakukan dengan metode yang berbeda, tergantung pada tingkat keparahan penyakit, lokasi tumor dan faktor lainnya:

  • metode perut - dalam hal ini, rahim diangkat melalui sayatan di perut;
  • vagina - semua manipulasi dilakukan melalui vagina dan menjahit setelah operasi tanpa terlihat;
  • laparoskopi - sayatan kecil dibuat di perut bagian bawah melalui mana mereka bekerja.

Dengan salah satu metode ini, seorang wanita berada di rumah sakit selama lima hingga sepuluh hari. Hari pertama setelah prosedur dianggap yang paling sulit, karena seorang wanita sakit perut yang parah, sulit untuk bergerak, Anda perlu mengikuti diet, Anda mungkin memiliki masalah dengan tinja.

Setelah pengangkatan serviks, pasien mungkin memiliki komplikasi yang harus diperhatikan. Ini termasuk:

  1. Proses peradangan di area jahitan bedah.
  2. Buang air kecil yang menyakitkan.
  3. Berdarah.
  4. Peritonitis.
  5. Hematoma perut.

Semua komplikasi ini dapat didiagnosis oleh dokter saat pasien di rumah sakit. Selama seorang wanita di rumah sakit, banyak dari komplikasi ini diselesaikan dengan perawatan yang tepat..

Discharge dengan kanker serviks: apa, durasi

Kanker serviks adalah jenis penyakit yang umum di antara sebagian besar wanita paruh baya. Pada tahun-tahun maju dan muda, onkologi lokalisasi ini jarang terjadi.

Statistik membangun hubungan langsung antara seringnya pergantian pasangan seksual dan penyakit organ reproduksi. Ada keputihan pada kanker serviks, yang dapat ditentukan, karena pada tahap awal tidak ada gejala.

Pengeluaran khusus harus berupa alarm dan janji temu untuk membuat janji dengan dokter kandungan.

Gejala karakteristik

Seorang wanita sering mengetahui tentang tumor serviks secara tidak sengaja pada janji dokter untuk keluhan lainnya. Tahap awal ditandai oleh tidak adanya gejala, dan ini adalah penyakit berbahaya dari penyakit ini. Untuk alasan ini, penting untuk mempertahankan kunjungan rutin ke dokter kandungan..

Dengan perubahan patologis pada organ reproduksi, seorang wanita memperhatikan tanda-tanda yang mengkhawatirkan berikut:

  • Keputihan menghasilkan warna dan bau tertentu.
  • Gumpalan darah yang tidak terkait dengan siklus menstruasi diamati.
  • Apusan berdarah banyak terjadi setelah hubungan seksual, mengangkat beban berat atau aktivitas fisik lainnya.
  • Siklus menstruasi tidak teratur, kurang teratur.
  • Bercak setelah menopause. Fenomena yang ditentukan adalah sinyal untuk pembentukan tumor ganas.
  • Tiba-tiba, perdarahan hebat tidak berhubungan dengan siklus menstruasi.
  • Nyeri di perut, nyeri akut meliputi bagian bawah.
  • Isolasi konsistensi lendir, memiliki bau tertentu dan bagian dari darah.
  • Lendir putih seperti atau berbusa, berair yang terlihat seperti jeli muncul pada tahap awal onkologi pada wanita. Ini disebabkan oleh pengembangan nekrosis dan pembengkakan kelenjar getah bening di area genital..

Setelah memperhatikan keluarnya cairan yang tidak biasa dan spesifik, seorang wanita harus menghubungi pusat onkologis. Ketidakteraturan atau gangguan fungsi dari siklus menstruasi juga mengindikasikan pelanggaran proses tubuh. Menstruasi yang terlalu banyak dan menyakitkan adalah salah satu gejala dari tumor ganas.

Gejala terkait

Selain keputihan, kanker serviks disertai dengan gejala lainnya. Tanda-tanda utama onkologi tercantum di bawah ini:

  • Nyeri di perut bagian bawah dan punggung bawah. Hubungan seksual meningkatkan rasa sakit.
  • Pendarahan berlebihan disertai dengan nyeri panggul akut, mual, gangguan pencernaan, pusing dan kelemahan otot. Juga terlihat peningkatan suhu tubuh dan pucatnya kulit.
  • Kinerja menurun, kelemahan otot, kelelahan.
  • Kurang nafsu makan dan penurunan berat badan yang ditandai.
  • Dengan penyebaran metastasis dalam tubuh, pembengkakan pada ekstremitas dan organ internal diamati. Ini karena gangguan sirkulasi darah dan sirkulasi cairan di jaringan..
  • Pembentukan fistula di perineum, vagina dan kandung kemih. Fistula juga dapat muncul di organ internal, menciptakan hambatan bagi proses kehidupan dalam tubuh.
  • Munculnya rasa gatal di vagina dan formasi bernanah. Kemungkinan penyakit menular seksual.
  • Retensi urin, pembengkakan kandung kemih.
  • Ggn fungsi ginjal, perkembangan gagal ginjal.

Gejala-gejala yang terdaftar menunjukkan kemungkinan mengembangkan onkologi serviks. Jika tanda-tanda ini disertai dengan keputihan spesifik, maka Anda harus segera berkonsultasi dengan dokter dan menjalani pemeriksaan kualitas. Penundaan dan pengabaian gejala bisa mengancam jiwa. Semakin cepat suatu penyakit terdeteksi, semakin mudah untuk diobati.

Metode Diagnostik

Setelah kunjungan ke dokter kandungan, di hadapan gejala yang mengkhawatirkan, seorang wanita diresepkan serangkaian prosedur untuk mendeteksi neoplasma ganas..

Pertama, pasien harus memberi tahu dokter secara rinci tentang gejala dan sifat rasa sakit, serta spesifik dari debit, lokasi lesi.

Dokter harus diberitahu tentang lamanya fenomena spesifik, stabilitas siklus menstruasi dan keteraturan hubungan seksual.

Pemeriksaan lebih lanjut dilakukan dalam urutan berikut:

  1. Serviks diwarnai dengan penanda khusus, yang memanifestasikan dirinya hanya di daerah dengan patologi, yang merupakan karakteristik untuk berkembang. Prosedur kuretase serviks dilakukan untuk mencegah displasia.
  2. Biopsi serviks dilakukan, yang dilakukan dengan mengambil sampel dari dinding, untuk laboratorium lebih lanjut, penelitian klinis. Dengan demikian, sel kanker dan neoplasma ganas terdeteksi..
  3. Guratan khusus memungkinkan Anda mempelajari kedalaman dan tingkat kerusakan jaringan menggunakan studi terperinci..
  4. Tes darah, computed tomography, dan MRI memungkinkan Anda melihat gambaran holistik penyakit untuk menegakkan diagnosis yang benar..

Dokter yang hadir meresepkan metode pemeriksaan berdasarkan sifat gejala, struktur dan kelimpahan keputihan, serta pada kesehatan pasien..

Kapan harus ke dokter

Pada tahap onkologi awal, seorang wanita merasakan ketidaknyamanan yang tidak biasa, yang cenderung menempati dan mengganggu. Keputihan memiliki warna dan konsistensi yang spesifik. Kelemahan dan impotensi tubuh dijelaskan oleh proses internal, penghancuran organ internal.

Melihat tanda-tanda pertama penyakit atau manifestasi spesifik, Anda tidak dapat mengabaikannya atau mengobati sendiri! Penundaan bisa mengancam jiwa. Penting untuk segera membuat janji dengan dokter kandungan. Semakin cepat penyakit terdeteksi, semakin tinggi peluang penyembuhan. Diagnosis yang tepat waktu akan membantu untuk menunjuk metode terapi yang efektif.

Penyebab penyakit

Tindakan berikut menyebabkan perkembangan tumor ganas di organ wanita:

  • Awal aktivitas seksual.
  • Pergantian pasangan tanpa pandang bulu, penyakit menular seksual.
  • Kebiasaan buruk: merokok dan minum berlebihan.
  • Penggunaan kontrasepsi hormonal.
  • Proses peradangan yang memengaruhi organ genital, memiliki bentuk kronis.
  • Kebersihan dan kebersihan pribadi salah satu mitra tidak memadai.
  • Kekebalan berkurang.
  • Kehadiran neoplasma jinak yang, tanpa pengawasan yang tepat, dapat berkembang menjadi tumor ganas.
  • Predisposisi genetik, jika ada pasien dengan onkologi dari lokalisasi yang diberikan pada garis kelahiran.
  • Konsekuensi dari aborsi atau cedera.
  • Kegemukan, obesitas, gangguan fungsi tiroid.

Tindakan ini menjadi penyebab perkembangan onkologi, keganasan di serviks.

Cara menghentikan seleksi

Apusan dan sekresi darah adalah konsekuensi dari perdarahan terbuka. Aktivitas fisik, mengangkat benda berat, hubungan seksual, serta konstipasi dapat berkontribusi untuk itu..

Pendarahan terjadi karena pembekuan darah yang buruk, karena kurangnya trombosit dan kerusakan dinding pembuluh darah. Seringkali, perdarahan pada stadium lanjut kanker dihentikan dengan operasi, pengangkatan tumor.

Dengan perdarahan yang terbuka, ada risiko bagi kehidupan pasien, sehingga harus dihentikan. Dalam kasus kehilangan banyak darah, kematian terjadi.

Jika perdarahan berkurang menjadi bercak, metode berikut digunakan:

  • Usap vagina hemostatik.
  • Terapi substitusi darah.
  • Penggunaan supositoria vagina.

Jika pendarahan terjadi, segera hubungi ambulans. Penundaan adalah ancaman jiwa. Juga, setelah memperhatikan keputihan spesifik, Anda perlu menghubungi dokter kandungan untuk mengecualikan patologi atau meresepkan terapi yang diperlukan. Zat putih, seperti jeli dan berbusa dari vagina adalah tanda yang mengkhawatirkan, sering menunjukkan nekrosis dan pembukaan kelenjar getah bening.

Durasi pembuangan tergantung pada tahap perkembangan onkologi dan perkembangan penyakit. Pada 4 derajat perkembangan kanker serviks, perdarahan berat terbuka, yang dihentikan hanya dengan metode intervensi radikal.

Juga, keputihan muncul selama kekambuhan setelah perawatan dan terapi, setelah terapi radiasi.

Untuk mengurangi kelimpahan sekresi akan membantu produk lokal dalam bentuk tampon, diresapi dengan obat-obatan pembalut harian.

Pencegahan penyakit

Untuk mencegah perkembangan kanker serviks, penting untuk secara teratur mengunjungi pusat ginekologi. Deteksi dini penyakit berkontribusi pada keberhasilan perawatan..

Selain itu, pasangan seksual reguler dan seks aman akan membantu menghindari penyakit menular seksual dan onkologis. Jika ada tumor jinak, penting untuk memantau secara teratur untuk mencegahnya menjadi ganas..

Kepatuhan dengan rekomendasi pencegahan akan membantu menjaga kesehatan wanita.

Pilih kota, tanggal yang diinginkan, klik tombol "temukan" dan buat janji tanpa harus mengantri:

Debit setelah histeroskopi

Histeroskopi adalah prosedur endoskopi akibat berbagai manifestasi fisiologis dapat terjadi. Manipulasi semacam itu dapat dilakukan untuk tujuan diagnostik (deteksi tumor jinak, proliferasi selaput lendir rahim, polip), atau operasi bedah kecil dapat dilakukan selama itu..

Prosedur semacam ini dianggap cukup sederhana dan dilakukan dengan anestesi lokal..

Jika histeroskopi diagnostik dilakukan, maka pasien mengalami lebih sedikit ketidaknyamanan daripada ketika manipulasi adalah terapi.

Namun, dalam kedua kasus, debit setelah histeroskopi dapat diamati. Banyak pasien yang tertarik dengan debit yang dapat dikaitkan dengan normal dan berapa hari mereka dapat bertahan..

Masalah berdarah

Jika pasien menjalani histeroskopi diagnostik, maka siklus menstruasi tidak terganggu. Jika prosedur terjadi dengan kuretase, maka bercak diperbolehkan pada hari yang sama.

Selain itu, seperti pada laparoskopi, hari histeroskopi terapeutik akan dianggap sebagai hari pertama siklus.

Jika jumlah darah yang keluar lebih dari 2 hari setelah manipulasi - ini adalah alasan serius untuk mencari bantuan dari spesialis.

Pendarahan setelah histeroskopi dapat dilakukan karena alasan berikut:

  • Pecahnya dinding uterus. Biasanya, hal ini terjadi sebagai akibat tekanan kuat pada dilator atau probe, terutama pada latar belakang pembukaan serviks yang berat. Atau jika organ genital ini menjadi longgar. Dalam kebanyakan kasus, patologi ini bersifat iatrogenik (disebabkan oleh tenaga medis).
  • Pembersihan endometrium yang berlebihan. Dengan kuretase yang terlalu hati-hati, selaput lendir menderita dan terganggu, dan bahkan ada ancaman kerusakan lengkap pada lapisan kuman.
  • Peradangan rahim. Patologi ini sudah bisa ada, tetapi setelah manipulasi terasa dengan sendirinya. Selain itu, infeksi sekunder dapat ditambahkan melalui kesalahan petugas medis yang tidak bertanggung jawab yang tidak mematuhi aturan dasar asepsis. Atau pasien tidak mematuhi rekomendasi pasca operasi dan tidak menggunakan obat antibakteri.

Kebalikan dari perdarahan bisa menjadi komplikasi lain - hematometer. Ini adalah akumulasi darah di rongga rahim yang disebabkan oleh pelanggaran aliran keluarnya. Hal ini terjadi sebagai akibat kontraksi rahim yang tidak mencukupi, penyumbatan saluran serviks oleh polip, bekuan darah atau unsur-unsur tumor yang membusuk..

Jika pasien menemukan sejumlah kecil darah merah yang dikeluarkan dalam darahnya, maka dia tidak memiliki alasan serius untuk khawatir, karena ini sangat alami setelah histeroskopi..

Selain sekresi, setelah histeroskopi, pasien mungkin terganggu dengan menarik rasa sakit di perut bagian bawah

Kehadiran polip di dalam rahim memberi wanita banyak masalah dan ditandai dengan munculnya cairan berdarah antara menstruasi, nyeri di perut bagian bawah dalam keadaan tenang dan selama hubungan seksual. Metode endoskopi digunakan untuk mendiagnosis dan mengobati penyakit ini. Setelah pengangkatan polip selama histeroskopi, pengeluaran berikut ini dapat diamati..

Keputihan fisiologis dalam batas normal. Jika pencabutan polip itu kurang traumatis, maka pelepasan mungkin benar-benar tidak ada atau mereka mungkin jangka pendek tidak lebih dari 2 hari. Jika rahim telah dibersihkan, maka rahasia yang melimpah dapat dilepaskan atau dapat mencoreng hingga dua minggu.

Isolasi darah dari rahim. Darah datang dengan latar belakang kerusakan pada dinding rahim. Itu normal jika dia sedikit dan dia merah tua. Jika massa darah gelap atau menggumpal, maka ini belum tentu merupakan indikator perdarahan. Dalam bentuk gumpalan gelap, darah yang telah menumpuk di rongga rahim selama prosedur bedah dapat dilepaskan untuk beberapa waktu..

Munculnya nyeri setelah histeroskopi

Keluarnya purulen - mereka dapat berbicara tentang aksesi infeksi bakteri sekunder. Biasanya, stafilokokus atau streptokokus menjadi patogen. Sekresi vagina tidak menjadi lebih transparan dari waktu ke waktu, tetapi, sebaliknya, cairan kuning berlumpur dengan warna kehijauan muncul.

Pelepasan putrefactive - mereka muncul dengan latar belakang konsumsi clostridia, sejenis mikroorganisme khusus yang hidup di lingkungan tanpa udara. Buangannya kental, lendir dengan bau tidak sedap yang kuat.

Jika debit setelah histeroskopi gelap, coklat dengan vena hitam, maka ini merupakan penyebab serius. Jadi, tubuh dapat merespon terapi hormon yang tidak tepat atau mungkin merupakan hasil kuretase - sisa dari endometrium. Tetapi bagaimanapun juga - ini adalah kesempatan untuk berkonsultasi dengan dokter kandungan Anda.

Normal setelah histeroskopi dianggap transparan, kemerahan, lengket (uterus) keluar. Volume mereka tidak boleh lebih dari 50 ml per hari. Saat luka sembuh, volumenya akan berkurang. Dan pada 3-5 hari setelah manipulasi, debit harus benar-benar hilang.

Setelah pengangkatan polip, banyak wanita mencatat darah putih dengan campuran darah, yang mungkin merupakan varian dari respon imun normal.

Dalam batas normal

Bercak kecil atau lendir bercampur darah pada hari pertama dan mengolesi di alam yang berlangsung selama minggu berikutnya adalah norma dan tidak boleh menyebabkan banyak kekhawatiran bagi pasien.

Jika histeroskopi dilakukan untuk tujuan pengobatan, maka massa sekresi berdarah menyerupai menstruasi dalam volumenya dan dapat bertahan hingga 2 minggu..

Dan hari demi hari, intensitas dan sifat rahasia dapat berubah. Pasien mungkin melihat bercak coklat.

Alarm hanya boleh dinaikkan jika diolesi dengan konsistensi atipikal dengan warna coklat gelap dan bau menyengat..

Selain itu, juga terjadi bahwa pengeluaran setelah histeroskopi sama sekali tidak ada. Ini mungkin disebabkan oleh tingginya tingkat kualifikasi dokter, yang mampu melakukan manipulasi dengan sangat hati-hati dan tidak secara signifikan merusak pembuluh-pembuluh dinding rahim. Namun, penyebab lain yang terkait dengan patologi tertentu tidak dikecualikan..

Periode pemulihan

Sebagai aturan, pemulihan setelah histeroskopi tidak memakan banyak waktu dan relatif mudah, tanpa banyak usaha dari pihak wanita. Namun, karena dalam 2-4 minggu setelah prosedur, pasien mungkin mengalami keluarnya cairan atau darah dari saluran genital, Anda harus mematuhi rekomendasi ini:

  • Setiap hari, seorang wanita harus melakukan kebersihan menyeluruh pada organ genital eksternal, serta menggunakan pembalut wanita.
  • Selama periode ini, Anda tidak bisa memasukkan apa pun ke dalam vagina. Ini tidak hanya mencakup produk-produk kebersihan, tetapi juga obat-obatan atau prosedur medis (tampon, supositoria, douching).
  • Sampai keputihan berhenti, wanita harus menahan diri dari keintiman dengan pasangan seksualnya.
  • Prosedur termal (mandi, sauna, solarium), mandi di air terbuka (sungai, kolam, danau) dan mandi harus dihindari. Dari prosedur air, hanya mencuci di kamar mandi diperbolehkan.

Seberapa serius penyimpangan dari norma pelepasan dengan keyakinan hanya bisa dikatakan dokter. Tentu saja, panik tiba-tiba tidak sepadan. Tetapi jika semua pasien pergi ke dokter kandungan tepat waktu, maka banyak komplikasi serius bisa dihindari..

Sifat pelepasan setelah kauterisasi erosi serviks

Setiap wanita kedua didiagnosis mengalami erosi serviks. Setelah melakukan penelitian yang diperlukan, dokter kandungan menentukan metode pengobatan. Proses rehabilitasi tergantung pada metode mana yang dipilih..

Kauterisasi erosi serviks dilakukan oleh arus listrik, nitrogen cair dan operasi (gelombang radio). Setelah sel-sel yang rusak dihancurkan, proses penyembuhan dimulai, sering disertai dengan sekresi berbagai warna dan karakter.

Apa debit setelah erosi serviks, kita akan menganalisis di bawah dalam artikel ini.

Erosi dan perawatannya

Serviks ditutupi dengan lapisan sel yang berfungsi normal, asalkan tidak ada kelainan atau cedera. Faktor eksternal atau internal dapat memicu perubahan struktur seluler, yang mengarah pada erosi (baca lebih lanjut), yang membutuhkan perawatan tepat waktu.

Setelah diagnosis dikonfirmasi, prosedur untuk menghilangkan sel-sel abnormal dilakukan - pengerasan erosi dengan nitrogen cair, arus atau gelombang radio. Sebagai akibat dari efek ini, faring eksternal leher mulai berdarah, dan wanita itu melihat keluarnya cairan yang tidak biasa, yang sebelumnya tidak.

Beberapa dari mereka adalah proses penyembuhan yang normal, tetapi yang lain mungkin terjadi, melambangkan bahwa perubahan patologis terjadi dalam tubuh wanita.

Durasi dan sifat sekresi yang dikeluarkan tergantung pada metode kauterisasi:

  1. Gelombang radio - keputihan coklat dapat mengganggu di siang hari.
  2. Arus listrik adalah metode traumatis yang memicu sekresi darah, yang berlangsung sekitar 3 hari.
  3. Koagulasi - paling sering tidak menyebabkan perubahan apa pun.
  4. Laser - ada darah yang keluar selama dua hari.
  5. Cryodestruction - sekresi coklat dari karakter luntur muncul.

Perubahan terjadi karena keterlibatan pembuluh darah dalam pengobatan erosi.

Gejala

Penyembuhan luka terjadi dalam 1-2 minggu, dalam beberapa kasus sebulan mungkin berlalu. Untuk memahami apakah lukanya sedang disembuhkan atau tidak, Anda perlu memantau sifat keputihan, warna dan baunya.

Manifestasi normal termasuk pembuangan seperti itu:

  • Coklat - sekresi padat dan sedikit yang melewati 8-10 hari;
  • Transparan, putih dan berair - mereka tampak lemah, kadang-kadang mengandung gumpalan darah. Sekresi khawatir pada minggu pertama, seiring waktu, konsistensi menjadi kental, dan intensitas meningkat;
  • Warna merah, berdarah dan merah muda - dialokasikan dalam 9-14 hari pertama, kepadatan dan kuantitas meningkat secara bertahap. Setelah penyembuhan, sekresi menjadi normal..

Daftar ini menunjukkan pembuangan yang bersifat normal, jika wanita itu merasakan bau tidak sedap yang tajam, maka prosesnya salah, kemungkinan besar, area yang terinfeksi terinfeksi..

Penyembuhan dapat disertai dengan rasa sakit ringan di perut bagian bawah, yang tidak menyebabkan banyak ketidaknyamanan. Setelah keropeng hilang, sekresi berdarah dapat terjadi. Biasanya setelah beberapa jam mereka menghilang, jika ini tidak terjadi, lebih baik berkonsultasi dengan dokter kandungan.

Sinyal berbahaya adalah kelemahan parah, demam, pendarahan hebat, pusing.

Kontraindikasi

Setelah kauterisasi, proses penyembuhan tidak dapat diganggu. Keropeng ini sebanding dengan jahitan bedah, yang bisa patah jika tindakan yang salah dilakukan..

Bulan pertama seorang wanita harus mengecualikan:

  1. Seks vagina.
  2. Mengenakan Tampon Saniter.
  3. Angkat berat (dari 2 kg).
  4. Douching independen.
  5. Mandi, shower yang terlalu panas atau dingin.
  6. Kunjungan ke sauna dan kolam renang.
  7. Berenang di laut, sungai, badan air lainnya.
  8. Latihan Intensif.
  9. Berada di bawah sinar matahari langsung.
  10. Memasukkan ke dalam vagina instrumen apa pun untuk manipulasi medis.
  11. Ultrasonografi menggunakan sensor.
  12. Minum obat yang mengandung asam asetilsalisilat.

Jika Anda tidak mengikuti rekomendasi ini, prosesnya akan berlangsung sangat lama atau benar-benar terganggu, yang akan menyebabkan perdarahan dan infeksi..

Alokasi normal - apa saja itu

Apa yang seharusnya menjadi keputihan normal - pertanyaan ini ditanyakan oleh setiap wanita setelah perawatan erosi. Sekresi standar memiliki warna transparan dengan atau tanpa gumpalan darah kecil. Jika prosedur ini dilakukan sesuai aturan, rahasia yang dialokasikan tidak banyak dan tidak berbau. Pelepasan dengan bau yang tidak sedap mengindikasikan adanya pelanggaran, jadi Anda harus menghubungi klinik.

Terkadang cairan itu berwarna merah. Ini adalah proses alami untuk memulai siklus menstruasi. Jenis dan naungan sekresi secara langsung tergantung pada metode kauterisasi mana yang dipilih. Dengan laser kauterisasi erosi serviks pada hari pertama, Anda dapat mengamati pendarahan hebat dengan bau yang tidak sedap.

Proses ini disertai dengan sedikit ketidaknyamanan dan rasa sakit di perut bagian bawah. Jika gejalanya hilang setelah 1-3 hari, ini normal..

Pendarahan berkepanjangan menandakan penyembuhan yang tidak tepat pada mukosa serviks. Dalam hal ini, intervensi bedah berulang dan penggunaan obat khusus diperlukan..

Mengapa ini terjadi, alasannya berbeda, mungkin penyembuhan dihentikan karena infeksi.

Pengeluaran darah setelah koagulasi oleh gelombang radio

Jika sedikit rahasia menonjol, Anda tidak perlu khawatir. Dalam kasus di mana sekresi darah tercemar terjadi dalam jumlah besar, Anda perlu memeriksakan diri ke dokter kandungan. Pendarahan hebat menunjukkan perkembangan sejumlah patologi yang terjadi bersamaan. Kauterisasi erosi oleh gelombang radio biasanya tidak menyebabkan masalah serius daripada saat ini.

Paling sering, darah muncul karena pelanggaran pembuluh. Jika kerusakannya kecil, sejumlah kecil cairan dilepaskan, dalam kasus di mana pembuluh darah besar berdarah, dokter harus memeriksa pasien dan membalutnya. Selain itu, perdarahan juga terbuka karena pelepasan keropeng yang tidak tepat.

Keluarnya darah setelah erosi adalah fenomena normal, yang menunjukkan bahwa proses penyembuhan telah dimulai. Kauterisasi oleh gelombang radio jarang menyebabkan reaksi yang merugikan. Jika seorang wanita terganggu oleh keluarnya banyak darah, yang disertai dengan demam, kelemahan dan pusing, Anda harus segera berkonsultasi dengan dokter.

Pelepasan hitam sebesar-besarnya

Sekresi menjadi hitam karena adanya tetesan darah di dalamnya. Biasanya, setelah kauterisasi, sekresi coklat-hitam dilepaskan, menunjukkan timbulnya menstruasi.

Debit mungkin kuat atau dapat diabaikan.

Pembicaraan berlimpah tentang komplikasi yang disebabkan oleh teknik kauterisasi yang tidak tepat, ketidakpatuhan terhadap aturan rehabilitasi atau keterikatan penyakit menular.

Dalam beberapa situasi, rahasianya berubah menjadi hitam karena adanya potongan keropeng di dalamnya - ini adalah proses penyembuhan yang normal.

Dalam kebanyakan kasus, kemunculan rahasia hitam menunjukkan adanya penyakit ginekologis, terutama jika itu terjadi setelah hubungan seksual.

Gatal parah, terbakar, nyeri di perut bagian bawah, demam, kekeringan pada vagina, adanya rahasia hitam yang tidak berhubungan dengan timbulnya menstruasi adalah gejala berbahaya yang timbul dengan latar belakang masalah intim yang serius.

Pengeluaran kuning setelah kauterisasi

Kotoran berwarna kuning yang muncul setelah erosi ditandai mengindikasikan pelanggaran tersebut:

  • Peradangan ovarium, saluran tuba atau vagina - menyebabkan munculnya rahasia kuning-hijau, yang memiliki tekstur tebal dan bau yang tidak menyenangkan;
  • Relaps - muncul karena perawatan yang tidak memadai dari situs patologis atau cedera selama kauterisasi gelombang radio;
  • Infeksi bakteri - infeksi dapat terjadi sebelum dan sesudah prosedur. Berbusa, debit kekuningan dalam jumlah besar menunjukkan adanya trikomoniasis atau gonore. Seringkali rahasianya berwarna kehijauan dan memiliki bau yang tidak sedap..

Alokasi dapat berubah menjadi kuning karena berbagai alasan. Biasanya mereka berbau tidak enak, dan terjadi beberapa hari setelah kauterisasi. Proses infeksi atau inflamasi memerlukan diagnosis segera, sehingga kunjungan ke dokter adalah wajib.

Debit coklat

Sekresi coklat adalah norma dalam kasus ketika menghilang setelah 2-3 hari dan memiliki karakter yang menyebar. Keputihan yang melimpah, disertai dengan gejala yang tidak menyenangkan, menunjukkan pelanggaran (endometriosis kadang-kadang didiagnosis). Patologi merusak pembuluh darah, dari mana rahasia memperoleh warna coklat dengan warna kemerahan atau hitam.

Keputihan yang melimpah, tebal, berwarna coklat tua, memiliki bau yang tidak menyenangkan adalah gejala utama dari perkembangan proses inflamasi akibat infeksi. Patologi disertai dengan rasa sakit di perut bagian bawah dan kesehatan yang buruk..

Rona merah muda

Keputihan merah muda muncul pada hari pertama setelah beberapa metode kauterisasi atau karena konisasi leher. Warna merah muda yang cerah menunjukkan adanya sejumlah besar darah dalam sekresi. Itu dianggap normal jika rahasia dialokasikan selama beberapa jam dan berhenti.

Seiring waktu, warna berubah dan menjadi putih, dan intensitasnya meningkat. Setelah ini, sekresi memperoleh warna cokelat. Segera, debit menjadi tebal dan langka. Untuk lebih memahami prosesnya, pertimbangkan urutan alokasi sekresi:

  1. Rahasia berair dan jelas, terkadang berdarah.
  2. Merah muda yang intens.
  3. Cokelat tebal
  4. Non-intens, putih.

Pada semua tahap dalam sekresi, Anda dapat melihat potongan keropeng. Begitu kerak menghilang, sedikit pendarahan terjadi, yang berlangsung tidak lebih dari dua jam. Seorang wanita harus ingat bahwa penyembuhan disertai dengan rasa sakit yang tidak intens di perut bagian bawah, yang menyerupai menstruasi. Nyeri hebat dan pendarahan hebat - suatu kesempatan untuk menghubungi klinik antenatal.

Debit setelah kauterisasi dengan nitrogen cair

Setelah erosi dikeringkan dengan cara dingin, debit berair berlimpah dengan bau tertentu dapat diamati, yang segera berlalu. Kadang sekresi mengandung campuran darah. Jika pendarahan terjadi, Anda harus segera mengunjungi dokter spesialis. Gejala berbahaya adalah kelemahan, demam, lemah, pusing, sakit parah di perut bagian bawah.

Berapa debitnya

Setelah prosedur erosi dilakukan, pasien mulai khawatir tentang pelepasan intensitas dan sifat yang berbeda. Normanya adalah sekresi cairan yang transparan tanpa bau yang tidak enak, yang hilang segera setelah kauterisasi. Mereka bisa bertahan 1-2 minggu, dan dalam beberapa kasus bertahan lebih dari sebulan.

Tergantung pada metode perawatan yang Anda pilih, dokter akan memberi tahu Anda terlebih dahulu berapa jumlah debit yang dikeluarkan. Luka sembuh paling lama setelah kauterisasi oleh sengatan listrik. Rahasianya diamati selama sekitar satu bulan atau lebih, berubah warna, tekstur dan bau.

Paling cepat, permukaan yang dirawat diperketat setelah dibakar oleh gelombang radio atau laser. Biasanya, proses ini berlangsung tidak lebih dari 3 minggu, kecuali patologi yang terjadi bersamaan terjadi selama infeksi. Setelah seminggu, jumlah buangan menurun, dan konsistensi menjadi lebih tebal.

Pemulihan setelah erosi

Langkah-langkah pemulihan ditujukan untuk menghilangkan perdarahan. Penyembuhan biasanya berlangsung 1-2 bulan. Selama periode ini, seorang wanita diamati oleh seorang ginekolog dan melakukan beberapa rekomendasi untuk pemulihan.

Apa yang tidak bisa dilakukan:

  1. Douche dan masukkan tampon ke dalam vagina.
  2. Hidup secara seksual selama sekitar satu bulan.
  3. Angkat berat dan olahraga.
  4. Mandi, mandi air panas atau dingin.
  5. Minum obat sendiri, dll..

Setelah prosedur, dokter pasti akan memberi tahu wanita itu tentang apa yang tidak dapat Anda lakukan dengan pasti dan akan memberikan rekomendasi untuk pemulihan cepat.

Tanpa debit

Proses penyembuhan luka disertai dengan pelepasan dari sifat yang berbeda. Beberapa wanita pergi ke dokter dengan pertanyaan ini - tidak ada kepulangan, apakah ini normal atau ada pelanggaran?

Ada kasus ketika sekresi benar-benar tidak ada atau hadir dalam jumlah kecil. Tidak ada yang mengerikan tentang ini, jauh lebih buruk ketika perdarahan terbuka. Jika tidak ada rasa sakit dan gejala tidak menyenangkan lainnya, kemungkinan besar pemulihan adalah normal.